"Bagaimana jika anak menyelesaikan masalah kita?"


Membuat kanak-kanak mengatasi krisis bukanlah penyelesaian yang ideal. Ahli psikologi menerangkan apakah bahaya pasangan dan anak itu berjalan

Dalam Artikel Ini:

Membuat kanak-kanak mengatasi krisis

Hubungan kita berada dalam krisis, tetapi jika kita mempunyai anak, mungkin banyak perkara yang akan berubah...

Kelahiran kanak-kanak tidak dapat dielakkan melibatkan siri perubahan sering sukar untuk bertolak ansur walaupun untuk pasangan yang diuji dan diuji yang, dalam kesulitan pertama, masuk ke dalam krisis kerana mereka perlu menyusun semula diri mereka dari segi masa dan ruang. Bagi dua orang yang mempunyai hubungan yang sudah terhenti, dengan konflik dan ilusi yang sedia ada, yang memutuskan untuk mempertimbangkan konsep anak, perkara itu berubah. Pemikiran "dan jika anak menyelesaikan masalah kita? " ia meletakkan subjek sebelum had mereka sendiri: "Tidak ada lagi penyelesaian dan satu-satunya adalah untuk 'mempercayakan' kami kepada pihak ketiga kerana alternatifnya adalah untuk memisahkan."

Menjadi ibu bapa dan tidak mengalami krisis sebagai pasangan

Gencatan senjata ini dapat bertahan sepanjang tempoh pertama, sejak keseimbangan berubah, perhatian beralih kepada bayi baru dan apa yang sepertinya memburukkan lagi kedua pasangan itu kini kurang penting. Tetapi pada mulanya didekati, maka, ibu akan mempunyai masa yang kurang dan kurang untuk pasangannya dan akan memerlukan lebih banyak penyertaan untuk penjagaan dan pemakanan anak itu, mengeluarkan ruang untuk pasangan itu. cos"pemergian definitif tidak dapat dielakkan dan tegasan berikut pembahagian tugas yang diperlukan akan melibatkan keluarga dengan tidak dapat dielakkan.

Kesukaran dalam menguruskan situasi ini akan membawa kepada a titik tidak ada pulangan di mana perkara-perkara daripada membaik, akan menjadi lebih teruk. Paling baik, walaupun dalam erti kata yang luas, bayi yang baru lahir akan cenderung untuk memainkan peranan 'salvific' dan akan menanggung tanggungjawab besar kepadanya.

Tetapi apakah bahaya yang pasangan dan anak itu lari?

Setiap individu mengambil peranan khusus dalam keluarga. Tetapi dalam kes ini kanak itu akan memperoleh fungsi 'penyelamat'. Karpman bercakap tentang a 'segi tiga dramatik' diwakili oleh tiga jenis peserta: penganiaya, korban dan penyelamat. Peranan mereka boleh ditukar jika salah satu daripada mereka, untuk satu sebab atau yang lain, mengambil kedudukan yang berbeza. Tetapi pada dasarnya, 'orang yang menyelamatkan' merasakan perlunya 'membantu' pihak lain untuk merasa penting dan berguna dan untuk mengimbangi rasa tidak selamatnya. Inilah satu-satunya cara dia tahu untuk diterima oleh orang lain. Oleh itu, ada risiko bahawa jika ia tidak perlu 'diakui', ia boleh menjadi 'penindas' yang sebenar.

Didorong oleh kemarahannya, dia akan cenderung menghukum dan membalas dendam kepada semua orang dan segala-galanya, menjadi 'mangsa' mekanisme yang dia tidak memilih untuk bergabung. Jelaslah, oleh itu, itu penyelesaian anak tidak sesuai untuk melindungi pasangan. Seorang kanak-kanak tidak boleh menyembunyikan pecahan pecah, tidak dapat mengelakkan konflik, ia tidak boleh mengambil tanggungjawab besar itu kerana kolusi itu sudah sedia ada dan harus campur tangan di atasnya.

Apa yang boleh dilakukan adalah pasangan itu sendiri untuk melakukannya, dalam erti kata itu kesukaran dalam memisahkan boleh membantu dia memahami ikatan yang memegang rakan kongsi bersama, makna dan kepentingannya sebelum pilihan yang mungkin untuk menjalankan laluan yang berbeza. Dialog dan komunikasi adalah asas untuk melumpuhkan dan memberi tumpuan kepada apa yang salah. Sering kali kita beralih kepada pakar untuk menangani nod-nod yang dibuat dan, dengan melonggarkan mereka, kita dapat faham jika cinta masih boleh menahan mereka. Keadaan ini menakutkan kerana tinggal bersendirian dan membina semula kehidupan dengan pasangan baru adalah membebankan dalam istilah emositetapi tanggungjawab sudah menjadi satu cara untuk meringankan beban.

Konsepsi seorang anak harus menjadi buah cinta dan bukan percubaan melampau untuk menyelamatkan perkawinan yang akan gagal hanya karena masalah waktu.

Video: