Menjadi ibu di Itali, berapa banyak kesukaran


Majikan yang mengabaikan hak-hak, syarikat-syarikat yang sebelum menyewa bertanya jika anda berhasrat untuk mempunyai anak-anak, seribu pertempuran setiap hari. Sekarang kita juga perlu bimbang tentang perseorangan yang melaporkan dugaan pilih kasih

Dalam Artikel Ini:

Kes itu adalah bahawa dua artikel membuat penampilan mereka beberapa hari terpisah antara satu sama lain dan memberitahu dua sisi duit syiling yang sama. yang dua artikel mereka memberi gambaran yang baik tentang apa yang dimaksudkan menjadi seorang ibu di Itali dan betapa mudahnya untuk menghadapi halangan dan tingkah laku yang hanya mengesahkan bahawa Itali "bukan negara untuk ibu".
Tuduhan ibu dalam telework
Walaupun kata-kata besar, perayaan-perayaan acara yang didedikasikan kepada keluarga atau untuk "Konsep keluarga", realiti setiap hari adalah perkara yang lain.
Kenyataan harian memberitahu banyak wanita yang mereka dipecat dari satu hari ke yang lain dan dilucutkan kontrak co.co.pro selepas menyampaikan kehamilan mereka.
Menceritakan tentang semua wanita yang dalam temu bual pekerjaan merasa, bahkan sebelum pertanyaan mengenai profesionalisme dan pelatihan, jika mereka berniat untuk memiliki anak.
Ia juga menceritakan tentang banyak wanita yang setelah mempunyai anak terpaksa pergi kerja dari 9 hingga 18 tanpa henti dan meninggalkan anak-anak mereka di tadika swasta yang mahal tanpa diberikan peluang untuk fleksibiliti jadual atau paruh waktu.
Tetapi realiti juga menceritakan tentang banyak ibu yang tidak mereka tidak menemui perpaduan bukan sahaja oleh majikan tetapi juga oleh rakan sekerja atau lebih buruk oleh wanita.
Bimba diambil dari ibunya, dituduh tidak mahu bekerja
yang wartawan tunggal telah menekankan sejauh mana anda diminta untuk menjadi fleksibel dalam perubahan syif atau perancangan percutian untuk membantu rakan sekerja dengan anak-anak. Nada yang digunakan oleh wartawan ia meninggalkan anda sakit hati di atas semua kerana, selain dari kepelbagaian komitmen yang mungkin wujud dalam kehidupan seseorang atau seorang ibu (komitmen dengan anak mungkin lebih serius daripada satu dengan sebuah buku?) Berlian juga maruah yang sama), apa yang muncul adalah visi tentang kehidupan dan kerja yang mementingkan diri sendiri (maskulin?).
Satu muncul penglihatan yang sinis, sinis dan mementingkan diri sendiri dari dunia kerja dan keluarga dunia yang entah bagaimana mencerminkan realiti Itali: sebuah Itali di mana, di luar kata-kata, semua orang (dan semua) lebih memilih untuk menyimpan "sepatu mereka Manolo Blahnik" (perbandingan yang digunakan oleh wartawan) dalam nama kesamaan dan hak yang sama fregandosene rakan sekerja dengan anak-anak, yang sering kali haknya tidak demikian pertukaran barangan atau utopia.

Video: LGBT di Indonesia (social experiment)