Sel stem kordal: satu lagi sumber untuk melawan penyakit ini


Perang yang paling penting untuk ibu bapa adalah terhadap penyakit anak seseorang

Dalam Artikel Ini:

Disunting oleh: Pejabat Akhbar Sorgente
Perang yang paling penting untuk ibu bapa adalah satu yang melawan penyakit anak seseorang. Ia adalah perang yang diperjuangkan dahulu dan terpenting dengan harapan dan ketabahan, yang mana ditambah dengan senjata lain, seperti maklumat dan dokumentasi dan, kadangkala, sebagai bank tali pusat dan pemuliharaan sel stem.
Mereka yang berjuang dalam perang ini sering dapat mengenali "askar" yang lain: mereka mempunyai pandangan yang sama, cerita serupa, pertempuran yang sama di belakang mereka, berjuang di negara-negara yang berlainan di dunia.
Di Illinois, berkat transplantasi autologous sel stem darah kord yang dipelihara pada saat lahir (BACA), seorang gadis berusia sembilan tahun hari ini membawa pulang gred yang baik di sekolah tanpa berfikir tentang penyakitnya, leukemia limfoblastik akut yang sudah dikalahkan selama enam tahun (1).
BACA JUGA: Pemuliharaan tali pusat, kami menyebarkan beberapa mitos palsu
Di Osnabrück, berhampiran Hanover, Jerman, darah tali pusat kelamin anak lelakinya digunakan dalam rawatan anemia aplastik, disfungsi dalam pengeluaran sumsum tulang, jan Jan, seorang lelaki berusia lima tahun, yang boleh dilepaskan dari hospital (2). Annette Hömme, ibu-pahlawannya, tersenyum lega dan berkata: "Terima kasih kepada transplantasi itu, Jan dapat melakukan hampir semua perkara yang dilakukan oleh semua anak lain pada zamannya hari ini." Hari ini kita tahu bahawa penyakitnya dapat dirawat dengan begitu lama sebelum ini jika darah tali pusatnya sendiri telah tersedia ".
Senarai ini diteruskan: Mohammed, berusia tujuh tahun, yang dihantar ke hospital Pavia untuk memindahkan sel-sel batang stem yang diambil dari adiknya, kini boleh melawan penyakit genetik yang jarang sekali yang menghalangnya daripada pertahanan imun (3); Charlie Whitaker, yang selama empat tahun dapat mengucapkan selamat tinggal pada transfusi yang kerap dia terpaksa menjalani anemia Blackfan-Diamond, yang sebahagiannya menghalang pengeluaran sel darah merah (3). Dallas Hextell, juga mengalami cerebral palsy, yang berkat transplantasi sel stem autologus tali pusat kini dapat tersenyum, berjalan, bercakap (4).
BACA JUGA: Sel stem, realiti sumbangan di Itali
Cerita yang berbeza tetapi jalan yang sama. Penampilan yang sama di mata orang tua dan kanak-kanak yang berperang, yang percaya kepada terapi, walaupun orang-orang eksperimen, yang mereka cuba, pada masa itu memikirkan masa depan dan memilih untuk menjaga tali pusat (READ), atau bahawa dalam melahirkan kehidupan baru mereka juga telah menyelamatkan satu lagi, terima kasih kepada pemindahan sel stem mesra antara adik-beradik. Kembali dari neraka penyakit yang paling parah boleh dipikirkan oleh orang tua, anak lelaki mereka, yang sekarang tersenyum lagi.
Untuk maklumat lanjut: Sumber
Nota
1 Kes ini dibentangkan dalam jurnal khusus "Pediatrik" yang berprestij dengan artikel bertajuk "Transplantasi Darah dalam Rawatan Anak dengan Leukemia." (Pediatrik 2007; 119: e296-e300)
2 Transplantasi dilakukan pada 26 September 2005 di Fakulti Perubatan Hannover
3 Sumber: ADUC - Persatuan Hak Pengguna dan Pengguna
4 Sumber: Los Angeles Times

Video: