Mereka tidak melakukan perjalanan kerana mereka adalah autistik, refleksi ibu


Dalam beberapa hari, tiga kanak-kanak dikecualikan daripada perjalanan sekolah kerana mereka adalah autistik, pantulan seorang ibu

Dalam Artikel Ini:

Kanak-kanak autistik tidak termasuk dalam perjalanan

"Saya Giulio"Pada hari-hari terakhir di media sosial, kempen perpaduan telah dilancarkan untuk Giulio, seorang kanak-kanak dengan sindrom autistik yang tidak melakukan perjalanan dengan kelasnya yang ketiga kerana sekolah itu tidak dianjurkan untuk memulakannya.

Ibu bapa Giulio telah membuat kisah itu diketahui oleh media dan ramai yang menyokongnya, yang menggariskan bagaimana tidak adil untuk menafikan kanak-kanak kemungkinan menjalani perjalanan sekolah dengan rakan sekelasnya dan sebagai kes seperti ini menunjukkan bahawa kemasukan ia sering menjadi perkataan tanpa makna konkrit untuk banyak kanak-kanak istimewa.

Pada hari-hari kebelakangan ini terdapat tiga kes anak-anak yang tidak termasuk dalam perjalanan sekolah kerana autistik, yang terakhir adalah seorang gadis berusia tiga belas tahun yang tidak pergi kerana tidak ada pasangan yang ingin tidur di dalam bilik dengannya.

Tetapi mari kita lihat kes Giulio, 14, yang menghadiri tahun ketiga sekolah menengah dan yang mengalami bentuk autisme teruk.

Semasa tahun persekolahan terdapat dua perjalanan lain yang, dengan persetujuan keluarga, dianggap terlalu melelahkan untuk Giulio. Kerana kali ini yang berbeza? Kerana perjalanan terakhir dianggap oleh Majlis Institut sangat melelahkan baginya tetapi tanpa melibatkan ibu bapa, yang dimaklumkan mengenai keberangkatan para sahabat hanya setengah jam sebelum itu.

Kesilapan dalam komunikasi, sekolah dibenarkan. Para guru ditutup dengan senyap yang berbau tidak senang. Dan ini ditunjukkan oleh surat yang diterbitkan oleh Tyrrhenian di mana mereka menggariskan

Kami ingin berharap matlamat utama apa yang sedang berlaku adalah untuk menyerlahkan keadaan autisme dan pengurusannya di sekolah. Tetapi pertempuran ini perlu dilakukan secara bersama oleh keluarga dengan sekolah dan dalam istilah yang lebih sesuai. Siapa yang lebih baik daripada mereka yang mempunyai anak-anak ini bersentuhan setiap hari (guru, kakitangan ATA, pengendali...) tahu bagaimana sekolah yang tidak mencukupi untuk keperluan dan penjagaan mereka? Ini disebabkan struktur, kekurangan kakitangan yang terlibat dalam membersihkan badan, ruang, sumber kewangan dan, walaupun segala-galanya, menghadapi situasi yang paling rumit setiap hari, melancarkan lengan mereka

Tetapi sebagai seorang ibu, saya bertanya kepada diri sendiri: apakah yang akan saya lakukan?

Dari seorang ibu a kanak autistik Saya tidak tahu sama ada saya akan menghantarnya ke sekolah. Siapa yang akan menjaga dia? Adakah mereka dapat menguruskan apa-apa krisis dan keperluannya? Bagaimanakah saya dapat bertenang dengan pemikiran yang jauh dari rumah, tabiat dan ritualnya, begitu penting untuk anak seperti dia?
Setiap kes tunggal berbeza dari yang lain dan itulah sebabnya saya tidak dapat memahami ibu bapa Giulio. Saya dapat memahami mereka kemarahan untuk sekolah yang tidak membenarkan kanak-kanak istimewa pergi dalam perjalanan dan untuk menjadi, oleh itu, benar-benar termasuk dalam sekolah. Tetapi pemikiran itu melampaui batas. Saya tertanya-tanya bagaimana Giulio tinggal di sekolahnya. Adakah anda mempunyai kawan-kawan yang menjaga dia dan siapa yang akan menjalani pengalaman ini dengan penuh hormat terhadap keperluannya? Adakah dia benar-benar mahu meninggalkan dan meninggalkan rumahnya dan persekitarannya untuk pergi dengan sekolah?

Pada usia 18, seseorang tidak lagi autistik

Dan lagi. Apa yang harus saya jawab anak saya memberitahu saya bahawa dia tidak mahu tidur di bilik yang sama dengan Giulio kerana dia takut kepadanya? Saya perlu bimbang mengenainya, tetapi mengenai hakikat bahawa hari yang panjang dan lama dalam kelas yang sama tidak cukup untuk sesiapa sahajakemasukan, menghormati dan pada akhirnya persahabatan yang mudah disatukan sehingga mendorong kanak-kanak untuk mempertimbangkan keberangkatan Giulio dengan mereka sebagai perkara biasa yang biasa yang tidak mempersoalkannya.

Pikiran bertaburan dan renungan memecahkan lombong longgar. Pemikiran satu ibu ringkas cuba untuk bertanya-tanya bagaimana ia akan berkelakuan dan di atas semua bagaimana kita boleh memperbaiki perkara-perkara supaya ramai Giulio yang menghadiri sekolah kita benar-benar berpeluang untuk hidup dalam konteks inklusif dan juga afektif. Kerana, sebagaimana dinyatakan oleh Menteri Giannini,

sekolah mencapai objektif pendidikannya apabila ia adalah tempat penghormatan dan inklusi, tentunya tidak dikecualikan

Video: Suspense: Donovan's Brain