Hari pertama sekolah: bagaimana ibu-ibu blogger mengatakannya


Hari pertama sekolah diberitahu dengan ironi dan semangat oleh blogger ibu yang paling terkenal

Dalam Artikel Ini:

Para blogger ibu memberitahu hari pertama sekolah

Sedikit yang tersisa pada hari pertama sekolah. Siapa yang akan mengiringi anak anda di pintu gerbang tadika (READ) hidup dengan kegelisahan dan sedikit rasa takut masa ini penting. Ia adalah kali pertama ibu benar memisahkan dirinya dari bayi dan risiko emosi mengambil alih.

Tetapi juga hari pertama sekolah rendah Ia adalah momen topikal: kanak-kanak telah dewasa, seolah-olah dia secara automatik melangkah ke dunia yang terbesar, di dunia yang juga termasuk tanggungjawab dan komitmen.
BACA JUGADari tadika ke sekolah menengah, semua peringkat penting dalam kehidupan kanak-kanak
Tetapi bagaimana ibu-ibu blogger yang paling popular memberitahu hari penting itu?
Ironi dan senyuman mencirikan kata-kata Bismama menulis:
"Wanita berenang dengan rama-rama di dalam air mata, jeritan yang tidak terkawal dan tidak dapat dikendalikan, ibu-ibu yang melekat pada kaki anak-anak mereka, menghiburkan sapu tangan dan salib sapu tangan kertas.
Ia bukan pengkebumian negeri. Ia adalah hari pertama sekolah dan kami berada di pintu masuk ibu (atau sarang).
Malah, ada yang paling berani, bertempur dengan guru atau - berpura-pura bergaul dan bersedia untuk pengetahuan baru - berpura-pura berbual dengan ibu-ibu lain dan pada masa yang sama menyiapkan menara yang menunggang dengan payung, teropong pada pelbagai tindakan dan keranjang dengan makanan. Daripada gadis Rambo yang sempurna.
Saya menyaksikan adegan apokaliptik setiap tahun ketika saya adalah seorang ibu kepada ibu saya
… "
Tetapi di luar senyuman dan ironi, ia tidak dapat dinafikan bahawa hari pertama sekolah ia adalah momen yang sangat penting untuk ibu. Dia menjelaskan dengan baik, dengan kedalamannya yang menyifatkan jawatannya, Silvia di Mammaimperfetta dalam memberitahu perasaan yang dialami pada hari pertama sekolah dasar Matthew:
"Pada tahun-tahun ini saya telah bertanya kepada diri sendiri banyak kali apa yang ada untuk merenging untuk hari pertama yang menyentuh ini.
Kami tidak bersuara daripada kesedihan atau kegembiraan. Tidak ketakutan, ataupun daripada hipersensitif.
Saya menangis kerana dia pergi. Saya menangis kerana kesedaran.
Saya tersenyum bangga. Saya ketawa kerana kelembutan.
Saya menangis dan tertawa kerana cinta
."
Dan juga ItMom, aka Costanza Cristianini, yang, sebagai jawatan bagus oleh Barbara Mammafelice, menulis: menulis:
"Seorang ibu dilahirkan semula pada setiap peringkat pertumbuhan anaknya.
Dan apabila bayi itu telah menjadi bayi besar, seorang ibu dilahirkan kembali, kerana dia tahu bahawa anaknya tidak miliknya, dan sekarang dia adalah milik dunia yang diberikannya kepadanya.
Untuk ini, anda mengiringi anak anda ke tadika menahan air mata. Selamat untuk mengambil kembali hidup anda, tidak sabar untuk mendapatkan kembali masa dan kerja anda, tetapi terkejut dengan pemikiran bahawa, dari sekarang, anak anda akan melakukan sesuatu tanpa anda, akan mempunyai kehidupan yang anda tidak selalu tahu, akan mempelajari perkara yang mungkin anda tidak akan berkongsi.
Anda berada di sana dan berjabat tangan, di hadapan pintu sekolah, tidak memaksa dia, tetapi untuk memberi keberanian kepada diri sendiri
"
BACA JUGA: Phobia dari sekolah, apa itu dan apa yang kelihatannya
Sentiasa lucu dan ironis, bagaimanapun kata-kata Chiara Cecilia, menghargai penulis blog Machedavvero?, Yang kini tinggal di London dan menggambarkan hari pertama suaka Viola di ibu negara British (READ):
"L'Asylum berada di dalam kubur, saya membaca bahawa seolah-olah saya menghantar anak perempuan saya ke sekolah oleh Tim Burton, tetapi sebenarnya adalah sebuah bilik besar yang penuh dengan tingkap dan permainan, dengan sejumlah besar kanak-kanak dengan dan tanpa puteri dan pakaian lanun, dengan dan tanpa bouncer, dengan dan tanpa kasut.
Tiga puluh kanak-kanak daripada kira-kira dua puluh kebangsaan yang berbeza.
Ia 'tempat yang mesra dan selesa, dan sudah tentu tidak untuk ini saya menjangkakan Porpi dapat menetap di tempat itu, dengan rasa malu yang jelas dan empat perkataan Inggeris yang boleh mengatakan (tidak, sebenarnya benar-benar tahu banyak, tetapi ia masih terlalu banyak menghalang untuk menggunakannya dalam * kehidupan sebenar *). Dan sebaliknya.
Pupa di sini mengejutkan saya. Saya sangat berbangga dengan meter ini dan lapan sentimeter berambut perang, yang sudah mengatakan perkara-perkara yang lebih baik daripada saya dan walaupun watak sehingga kini tidak begitu cenderung untuk pengembaraan, melancarkan hal-hal, membuat keseronokan, mengambil bahagian
"
Akhirnya membaca kata-kata bijak Claudia, de la Casa di padang rumput, yang selepas bertahun-tahun Sekolah di rumah dia memutuskan untuk menggembirakan permintaan anak-anaknya untuk pergi ke sekolah. Kata-kata yang harus meyakinkan semua ibu yang bergelut dengan hari pertama sekolah:
"Kami memutuskan untuk memberikan sistem sekolah ini peluang yang menakutkan kita tetapi itu kelihatannya memberi kesan positif kepada anak-anak rombongan kami.
Kami memutuskan untuk "melepaskan" anak-anak kita, yang nampaknya merasakan keperluan untuk melihat di luar keluarga
Kami memutuskan untuk mempercayai orang-orang yang telah memilih, mudah-mudahan kerja mereka dengan kerjaya".

Video: Hayat Bazen Tatlidir / Cinta Cantik Episode Terakhir (CC) Bahasa Indonesia