Makam fireflies, filem itu


"Makam kuno", dianggap salah satu ciri terpenting Studio Ghibli, yang diakui sebagai salah satu karya terbesar oleh pengarah Takahata Isao, akan berada di pawagam Itali pada 10 dan 11 November 2019

Dalam Artikel Ini:

Makam fireflies, filem itu

Para protagonis filem itu "Makam Kibas" mereka adalah dua bersaudara Seita dan Setsuko, empat belas dan empat tahun, yang menghadapi perang drama sahaja. Kami berada di Jepun, di kota Kobe, pada tahun 1945. Semasa serbuan udara Amerika B-29 di bandar mereka, Seita dan Setsuko kehilangan ibu mereka. Bapa, laksamana Tentera Laut Jepun, tidak lagi melaporkan dirinya. Selepas kehilangan rumah itu, dibakar dalam pengeboman, Seita mengambil kakaknya ke rumah ibu saudaranya, tetapi dia menunjukkan sedikit simpati dan belas kasihan kepada dua orang anak yatim itu. Tidak sabar terhadap keadaan domestik di mana dia mendapati dirinya sendiri, Seita memutuskan untuk bergerak dengan Setsuko ke sebuah kuari ditinggalkan di tebing kolam, di mana dia cuba untuk mencipta suasana yang mesra dan mesra. Walaupun drama perang budak itu cuba menghiburkan kakaknya, cuba untuk bertenang dan tersenyum sepanjang masa.

Walau bagaimanapun, jika tiada makanan dan kebersihan, tidak lama lagi Setsuko membazir dan mati. Brother Seita, terdesak, membiarkan dirinya mati perlahan di stesen Sannomiya dengan orang-orang Amerika kini menghampiri. Filem ini ditutup dengan imej terakhir dua anak yatim, hantu tetapi masih bersama-sama, sambil memerhatikan Kobe moden berkilauan dengan lampu dan neon, dikelilingi oleh kunang-kunang.

Makam firli itu (Hotaru no Haka) akan di pawagam Itali hanya pada 10 dan 11 November 2015. Dia dibebaskan di Jepun pada musim panas tahun 1988. Dia dianggap sebagai salah satu filem paling penting di Studio Ghibli, yang diakui sebagai salah satu karya terbesar oleh pengarah Takahata Isao, mentor Miyazaki Hayao. Berdasarkan novel separa autobiografi homoseksual oleh Nosaka Akiyuki.

Makam fireflies adalah kisah pedih tentang peperangan dan zaman kanak-kanak. Bagaimanakah perang yang dialami oleh seorang kanak-kanak, apakah kebimbangannya, bagaimana visi realiti berubah? Takahata Isao menunjukkan melalui dialog, imej dan arah yang dicirikan oleh realisme mentah, melampau dan menyiksa. Seita muda tidak boleh mentolerir keburukan perang dan cuba menciptakan semula dirinya dan kakaknya suasana yang hangat dan lebih akrab. Dia berlindung di sebuah gua yang menjadi rumah mereka; sarang kecil yang tersembunyi di mana cahaya tembikar bersinar dan bukan merah terang pengeboman. Tetapi pilihan ini akan mengutuk adik perempuan itu untuk mati, kerana seseorang tidak boleh "menolak" kejahatan yang mana satu mangsa dan melarikan diri. Anachronisme paradoks, menjengkelkan dan menyakitkan antara zaman sejarah dan keperibadian protagonis.

Tomba delle Lucciole dianggap sebagai filem yang luar biasa, karya yang realisme ekstrimnya mencapai tahap keaslian ekspresif yang animasi hampir unik dan tidak pernah ada sebelumnya dalam tradisi rumah Ghibli, seperti orang Jepun yang akan ditemui semasa pemeriksaan digabungkan dengan Totoro. Jika filem Takahata meninggalkan emosi yang bertentangan dengan penonton, yang pernah dibentangkan di luar Jepun, dia mengangkat satu konsensus yang tidak boleh dihalang. Tidak pernah ada pawagam animasi yang kelihatan seperti "pawagam"

Makam fireflies, treler

Video: " NYI GAMBLUNG " - Film Horor ( Kolosal ) Mistik Terbaru - Di Bintangi Dhek Must - Azprafilms