Bagaimana untuk mendidik anak-anak di dunia yang tidak sopan


Pedagogi kami memberitahu kami bagaimana untuk mendidik anak-anak mereka dalam dunia yang tidak sopan, di mana terdapat sedikit penghormatan pertama untuk diri mereka sendiri dan kemudian untuk orang lain

Dalam Artikel Ini:

Bagaimana untuk mendidik anak-anak di dunia yang tidak sopan

Meletakkan kanak-kanak ke dunia memerlukan bukan sahaja pengorbanan, tetapi juga seribu pantulan tentang realiti yang mengelilingi kita. Ramai ibu bapa yakin bahawa membesarkan anak di dunia di mana terdapat sedikit rasa hormat terlebih dahulu untuk diri mereka sendiri dan kemudian bagi orang lain bukanlah perkara yang mudah. Walau bagaimanapun, tetap tegas pada pertimbangan-pertimbangan ini, tidak ada yang akan menciptakan keluarga yang memberi jalan, malah, kepada kepupusan umat manusia! Apa yang membuatkan kita berfikir bahawa, walaupun segala-galanya, melahirkan anak adalah pengalaman yang paling indah dalam hidup kita? Sudah tentu berharap, impian peningkatan yang mungkin, idea masa depan yang cerah atau sebagai seseorang akan mengatakan "kedamaian di dunia".

Untuk menginginkan dunia yang lebih baik untuk kita, tetapi terutamanya untuk anak-anak kita, adalah keinginan setiap orangtua, tetapi berapa ramai ibu bapa yang benar-benar mampu menjadikan dunia anak anda lebih baik? Sebagai seorang guru saya boleh mengatakan bahawa banyak kanak-kanak malangnya tidak menonjol untuk pendidikan. Jika anda memberi mereka kad, anda tidak mendengar "terima kasih" yang lama ditunggu-tunggu, maka kata-kata seperti "sila" atau "kebenaran" seolah-olah telah dipadamkan. Peranan guru bukan sahaja untuk mengisi minda anak-anak dan orang muda dengan tanggapan, topik yang sering dianggap membosankan, tetapi campur tangan di mana terdapat kekurangan dalam keluarga: kebanyakannya mengenai dialog, pemahaman dan dalam kes ini pendidikan. Yang terkenal "kata-kata kecil sihir" harus diajar dengan segera kepada anak-anak untuk membiasakan penggunaannya dan memasukkannya dalam pelbagai konteks hari ini.

Apakah kesilapan yang perlu kita hindari?

Sudah tentu menyalahkan tidak boleh diberikan kepada kanak-kanak yang memasuki bilik darjah tidak mengatakan "halo". Berapa kali anda datang ke bank atau kedai dan belum menerima balasan anda? Atau memanjat metro yang anda minta izin dan tiada seorang pun yang berpindah? Kami sering mengaitkan ini dengan kurang keletihan, tekanan... dan di sini pendidikan tidak masuk! Tabiat itu mesti bermula dari keluarga, terutama dari ibu bapa. Jika bapa tiba di rumah dan tidak mengucapkan selamat tinggal atau ibu tidak berterima kasih kepadanya jika dia diberi sesuatu, adalah perkara biasa bagi kanak-kanak untuk tidak menerima mesej bahawa "kata-kata" itu adalah asas untuk merasa baik dengan orang lain.

Bagaimana untuk mengajar menghormati peraturan untuk bayi yang baru lahir
  • Jangan tunda

Ia adalah kesilapan yang sering dilakukan. Kanak-kanak dibenarkan kerana mengatakan bahawa terdapat banyak masa untuk perkara ini, bahawa ia terlalu kecil atau terlalu besar. Tidak ada yang lebih salah! Ia sentiasa menjadi tugas orang dewasa mendidik kanak-kanak dari usia muda hingga tabiat yang baik. Sekiranya saya boleh mengatakan "ibu", "ayah", "anak ayam", perlahan-lahan dan konsisten mereka juga boleh mengatakan "kata-kata pendidikan yang baik", mari kita panggil mereka itu.

  • Jangan ambil apa-apa

Terlalu sering kanak-kanak dan anak-anak muda dilihat menggunakan bahasa yang tidak sesuai untuk umur mereka, seolah-olah menyatakan diri mereka dengan penghinaan atau "kata-kata buruk" kita cenderung untuk memperkukuh konsep atau membuat orang merasa hebat. Saya teringat dengan sempurna bahawa ketika saya masih kanak-kanak, saya berani mengatakan "bodoh" (dan bagi saya ia sudah serius sebagai penghinaan!) Saya ditegur oleh ibu bapa atau saudara saya yang bertugas dan bahkan sekarang saya dewasa dan ibu saya tidak bertolak ansur dengan penggunaan bahasa sedemikian. Mari kita nyatakan, saya tidak menerima apa-apa pendidikan yang tegar, sebaliknya ia adalah mudah dan normal, tetapi dalam keluarga saya, kita tidak mengaku kata-kata yang kemudiannya tidak bermakna apa-apa. Itulah yang saya ajarkan kepada pelajar saya, saya cuba membuat mereka yang meminta nasihat saya sebagai pedagogi dan itulah yang pasti saya akan mengajar anak perempuan saya yang hampir dua tahun memasuki peringkat "tidak" dan kini sudah baik.

  • Beri contoh

Berapa kali saya mengatakannya! Terserah kepada orang dewasa untuk mengajar pendidikan dan Pedagogi adalah kecemerlangan sains. Kami Pedagogists tidak mempunyai formula ajaib, sudah tentu, tetapi kami tahu atau sekurang-kurangnya berharap tahu apa cara yang betul untuk dilihat untuk melihat masyarakat yang bahagia dan bahagia. Setiap daripada kita bertanggungjawab untuk kebahagiaan orang lain dan dengan contoh kita boleh melakukan banyak perkara. Kami mengadu jika anak pulang lewat dan lebih mabuk, jika anak perempuan itu memakai pakaian provokatif, tetapi kami tidak menonton jika kita menghabiskan banyak masa mengambil diri sendiri dan membazirkan masa di rangkaian sosial, jika di dunia yang kebanyakannya terbentuk kami percaya ia adalah betul untuk menghalang nilai yang ketinggalan zaman dan ketinggalan zaman.

Mereka membuat saya mencerminkan sehingga empat puluh dan lima puluh tahun yang kini diambil oleh ingin menunjukkan dan sering memberi idea kehidupan mereka yang indah ketika cukup untuk memperbesar kerangka sedikit dan melihat sekeliling ketidakhadiran sosial yang tidak acuh. Untuk bersaing dengan masa tidak bermakna melupakan aspek yang paling penting dari diri kita sendiri: menghormati.

Menghormati dan menghormati

Kata laluan dan yang patut kita ajar anak-anak kita, sebenarnya, menghormati, ke arah diri kita supaya kita dapat menghormati orang lain. Sekiranya saya tidak mempersoalkan diri sendiri, jika saya, fizikal dan mental, saya tidak memberikan kepentingan kerana saya boleh hidup di dunia yang tidak ada kekasaran? Sering kali kita berfikir bahawa semuanya adalah disebabkan oleh kita, bahawa tanah di mana kita hidup adalah milik kita dan persekitaran, haiwan dan manusia sendiri. Dalam teori Darwin ini "kemenangan yang paling kuat", adakah apa yang sebenarnya dimenanginya? Jika bukan dunia keganasan, penampilan dan pengecualian?

  • "Rawat orang lain bagaimana anda mahu dirawat"

Inilah peraturan keemasan yang harus diajar kepada kanak-kanak walaupun banyak orang dewasa sepertinya telah melupakannya. Kanak-kanak tidak belajar nilai dengan membaca buku, tetapi berperilaku baik dan boleh bertindak dengan baik hanya dengan contoh. Kanak-kanak yang membuang sebotol air di atas tanah dan ibu tidak memberitahunya apa-apa yang tidak kasar, tetapi tidak berpendidikan dalam erti kata bahawa dia tidak dididik untuk menghormati alam sekitar.

Kesakitan tidak datang melalui tangan kanak-kanak, tetapi dari kita orang dewasa yang terlalu sibuk dengan perkara-perkara kita, kita tidak menyedari dunia apa yang kita pergi kepada anak-anak kita. Persekitaran yang tercemar, perlumbaan manusia yang melekat pada wang dan kekuasaan, perang yang dilihat dari atas kelihatan seperti permainan di dalam kotak, tetapi permainan tidak, sikap acuh tak acuh kepada yang paling lemah yang menakutkan, sikap keangkuhan ke arah seterusnya yang tidak boleh diterima.

Inilah warisan yang kita tinggalkan dan itulah sebabnya kita tidak perlu terkejut jika anak yang memasuki kelas tidak mengucapkan selamat tinggal, jika tidak ada dialog antara pasangan itu dan hanya berkomunikasi melalui media sosial. Melihat ke belakang dan melihat nilai-nilai yang telah disampaikan oleh datuk nenek kami dan kemudian oleh ibu bapa kami bukan idea yang tidak baik. Kadang-kadang ia membuat kita baik untuk melihat kembali ke masa lalu dan pastinya apa yang akan saya lakukan sebagai pedagogi, guru, tetapi di atas semua sebagai seorang ibu!

Video: Mendidik Anak Sedari Dini (Masjid Raya Al Ittihad Cibubur) - Ustadz Abdul Somad, Lc. MA