Cara mengajar kanak-kanak tidak terlalu tegar terhadap kehidupan


Cara mengajar kanak-kanak tidak terlalu tegar dan dapat menyesuaikan diri dengan situasi kehidupan dan kekacauan: nasihat psikoterapis

Dalam Artikel Ini:

Bagaimana mengajar kanak-kanak supaya tidak terlalu tegar

Mengapa kita marah apabila keadaan tidak berubah seperti yang kita mahu atau apabila sesuatu adalah sama sekali berbeza dengan apa yang kita harapkan?

Absolutisme menunjukkan satu bentuk kuasa diktator dan menyatakan ketidakmungkinan dapat memutuskan secara berbeza daripada apa yang telah dikenakan. Lpendidikan kanak-kanak sering diberikan mengikut peraturan ibu bapa fleksibel membawa mereka menjadi terlalu tegar terhadap kehidupan dan, dengan itu, menghadapi kesukaran menyesuaikan diri dengan situasi baru atau yang tidak dijangka.

Dan kemudian, bagaimana untuk mengajar kanak-kanak menjadi lebih fleksibel dan elastik dalam menghadapi konteks pertumbuhan yang berbeza?

10 cara untuk membesarkan kanak-kanak percuma dan bahagia

"Keadilan kognitif"

Kerja yang sangat penting dari sudut pandang pengajaran humanistik ialah "Memiliki atau menjadi"Daripada Erich Fromm di mana mod eksistensi mempunyai ditekankan, yang terasnya didasarkan pada faktor-faktor biologi, dan modaliti wujud, di mana terdapat keperluan individu untuk mengatasi pengasingan hidupnya yang terduga. Tetapi yang pada dasarnya memutuskan dominasi satu daripada yang lain? yang norma sosial dan pada prinsipnyapendidikan (N.d.A.).

Menurut psikoanalis, manusia dibandingkan dengan bekas yang tidak akan penuh dan akan sukar untuk mengisinya. Konsep ini dikaitkan dengan konsep tamak. Tingkah laku yang dipelajari di mana segala-galanya dilabelkan menerusi sifat kata sifat 'saya' dan kata ganti 'saya' dan saya '.

Kebebasan manusia dibatasi oleh ego, harta benda dan perbuatan kita; kebebasan sebagai syarat untuk kreativiti menyiratkan tidak mempunyai ikatan yang menghalang realisasi diri mereka

E. Fromm

Kalimat ini menjadikan idea ini. Inilah sebabnya sejak zaman kanak-kanak, apa yang disebarkan oleh ibu bapa dan diterima oleh anak-anak menjadi satu modus essendi daripada realiti yang terasa dipelajari tetapi kecil. Dan itulah caranya ketegaran pemikiran mengambil bahagian atas aspek kehidupan yang perlu dan bukannya hidup sementara selalunya fleksibel kepada variasinya.

Ketamakan adalah ubat yang memenuhi tingkat kognitif tetapi tidak pernah cukup senang karena 'dos' selalu tumbuh. Di sini sangat kerapmenahan'bukan'memberi'melibatkan penolakan pada tahap pengurusan interpersonal yang sukar.

yang ketegaran kognitif difahami sebagai pemikiran fleksibel dan fleksibel tidak membenarkan penyesuaian yang baik dan oleh itu melibatkan blok dalam perumusan tingkah laku yang alternatif kepada yang biasa digunakan ("ia semestinya seperti ini!").

Mengajar anda gembira

Sudah jelas bahawa dapat menyesuaikan diri dengan keadaan baru menawarkan lebih banyak kemungkinan dan, lebih banyak kesempatan, dapat menghasilkan kepuasan yang lebih besar daripada individu.

menjadi fleksibel Oleh itu bermakna mempunyai pemikiran mampu menyesuaikan diri dengan situasi baru. Tingkah laku kita sebenarnya ditakrifkan melalui cara pemikiran, dan oleh itu dihasilkan olehnya.

Mampu menjadikan fikiran seseorang fleksibel membolehkan subjek dapat disesuaikan dengan keadaan yang tidak dijangka dan baru. Keupayaan untuk penyelesaian masalahiaitu menyelesaikan masalah, jelas manfaat walaupun dalam konteks yang agak rumit yang mengejar strategi yang lebih baik atau tepat adalah akibat langsung.

yang fleksibiliti kognitif Ia berasal dari lobus frontal otak, bahagian yang memakan masa untuk matang. Oleh itu, ia berubah sejak umur lembut: contoh klasik adalah permintaan kanak-kanak untuk kepuasan keperluan dalam kegawatannya (Saya mahu ais jam! - Berikan saya kembali mainan - ia adalah saya! - ). Termasuk modaliti merumuskan hipotesis, pemikiran abstrak, fungsi eksekutif (contohnya, kesukaran anak yang bergerak dari satu topik ke topik yang lain, kehilangan maklumat tentang apa yang terdedah dan tidak memahami apa dikatakan di dalam kelas).

Akibat dari sudut pandangan psikologi

Jika keadaan tidak bertindak balas dengan sempurna kepada jangkaan tegar, akibatnya pada tahap psikologi mungkin relevan.

Kesukaran a bertolak ansur dengan perubahan, kekeliruan, kesilapan orang lain dan lain-lain, gagal merasa empati dan memerhati melalui mata orang lain yang tidak dapat dielakkan melibatkan penderitaan.

Dari sudut pandangan psikologi, kesan pada tahap emosi adalah:

  • kemurungan,
  • kebimbangan,
  • niat bunuh diri,
  • kesukaran untuk merasa puas dan dengan itu menjadi gembira
  • defisit perhatian
  • gangguan obsesif-kompulsif
  • gangguan makan
  • ketagihan.

Bagaimana mungkin, sebenarnya, untuk menjadi gembira jika perkara-perkara itu berbeza sepenuhnya daripada bagaimana kita mahu mereka?

Dapat menerima mainan daripada yang lain tidak mudah untuk kanak-kanak; perlu menyerah perlumbaan dengan kawan kerana masa tidak membenarkannya; err dan tidak melakukan; tidak dapat mengikuti pelajaran dengan mudah dan tinggal di belakang rakan-rakan; tidak dapat berhenti makan gula-gula; perlu melaksanakan ritual tertentu; tidak dapat tidur di tempat tidur anda sendiri adalah beberapa contoh yang mana kedua-dua kanak-kanak dan ibu bapa menghadapi kesukaran menguruskan.

Mencari beberapa alternatif, memberi lebih banyak kemungkinan, tidak membuat kegagalan atau kesulitan kanak-kanak itu gagal melakukan sesuatu (terutamanya di sekolah), berkongsi permainannya membantunya membuka diri kepada orang lain dan menerima mereka, membenarkan dirinya mengubah fikirannya, memerhatikan apa ternyata menjadi kegagalan atau harapan yang kecewa sebagai peluang lebih lanjut untuk melakukan yang lebih baik.

Fikiran pemikiran akan menjadi kata-kata. Menjaga kata-kata anda, mereka akan menjadi tindakan anda. Jaga tindakan anda, mereka akan menjadi kebiasaan. Mengurus tabiat anda, mereka akan menjadi watak dan menjaga watak anda kerana ia akan menjadi nasib anda. Kita menjadi apa yang kita fikirkan

Margaret Thatcher

Video: Motivasi Rohani berupa Ilustrasi "Nilai Sebuah Kepatuhan" Renungan Kristen BijakSana