Penyebaran identiti dan identiti di kalangan remaja


Apakah identiti dan mengapa ia begitu penting? Ahli psikologi bercakap kepada kita tentang masalah identiti semasa remaja, bagaimana mereka menunjukkan diri mereka sendiri dan bagaimana untuk campur tangan

Dalam Artikel Ini:

Masalah identiti semasa remaja

Marco berumur 15 tahun dan untuk beberapa waktu dia merasakan rasa tidak senang tentang keadaan psikologi yang melibatkannya. Dia tidak dapat menentukannya, tetapi dia bercakap tentang keadaan detasmen, seorang pengamat yang berada di luar apa yang dia hidup.

Beliau mengimbas kembali satu episod beberapa tahun yang lalu di mana, dengan membincangkan dengan salah seorang kawannya mengenai konsep realiti, persoalan timbul tentang apa yang sebenarnya dan apa yang tidak. Khususnya, jika realiti yang hidup benar-benar nyata. Refleksi yang menggembirakan untuk seorang budak lelaki baru dengan kajian falsafah, dan yang sama selalu bersemangat, tetapi penalaran itu tidak pernah ditinggalkan begitu banyak untuk menjalani keadaan itu: perpecahan.

Bagaimana menangani masalah remaja

Satu kebimbangan yang serius telah timbul dalam dirinya sejak diasingkan dari dunia sekeliling, dia merasakan dia benar-benar berpisah dalam beberapa situasi dan mengalami kesukaran untuk kembali kepada dirinya sendiri. Dia takut tinggal dalam keadaan ini. Ibu bapa Marco dipisahkan kira-kira lima tahun yang lalu dan dari episod itu budak lelaki itu nampaknya tidak begitu trauma kerana dia terus menghadiri bapanya secara teratur sehingga setahun yang lalu ketika mereka kembali bersama. Dari apa masa saya Hubungan antara Marco dan ayahnya kelihatan berbeza dan anak lelaki itu hidup dengan penindasannya. Dia melaporkan bahawa dia hanya membimbangkan tentang prestasi akademiknya sehingga dia terobsesi. Orangnya dan keadaan emosinya tidak ada perhatian dan ini menimbulkan kemarahan yang kuat di dalam dirinya. Bapa kelihatan teruk, sombong dan manipulatif.

Definisi identiti

identiti ia adalah satu konsep yang sangat relevan dalam psikologi kerana ia mengambil kira individu dalam intisinya semata-mata. Ia agak rumit untuk menentukannya. Identiti adalah perpaduan pelbagai komponen Diri dalam keseluruhan berstruktur dan kekal, atau sebaliknya, kesedaran individu berkenaan dengan kemantapan dan kesinambungan masa dan ruang pengertian Diri yang diiktiraf oleh orang lain (Erikson, 1950). Oleh itu, ia sangat penting dalam proses pertumbuhan yang berlangsung seumur hidup tetapi bermula pada masa remaja apabila kanak-kanak itu meninggalkan proses 'mengenal pasti' dengan angka-angka penting zaman kanak-kanaknya dan mula menentukan dirinya dalam istilah yang ketat dan subjektif.

Ia mengiktiraf ciri-ciri tertentu dengan sendirinya, menjadi lebih autonomi dan memperoleh rujukan sendiri, jadi penting dapat menstabilkan dirinya melalui imbangan walaupun krisis, keraguan dan ketakutan. Menghadapi definisi proses ini tidak mudah, sehingga sangat sering remaja memasuki apa yang disebut kekeliruan identiti.

Kekeliruan identiti

Kekeliruan semasa remaja menimbulkan kesukaran, yang membawa kepada peralihan berterusan dari satu pengenalan kepada yang lain dengan hasil tidak dapat melihat dan kemudian menentukan peranannya di peringkat sosial: ini memerlukan krisis sebenar. "Saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan", "Saya tidak boleh membuat keputusan", "Saya tidak tahu apa yang saya inginkan untuk diri sendiri", "Saya tidak dapat merancang apa-apa" adalah sebahagian daripada kerumitan untuk mengambil alih peranan mereka secara sosial, untuk mengembangkan rasa kepunyaan mereka dan terlibat dengan diri mereka sendiri; "Saya tidak merasa mencukupi", "tiada siapa yang menerima saya", adalah refleksi yang berkaitan dengan imej badan yang tidak realistik atau idiosyncratic (pengkritik badan, dysmorphophobia).

Keadaan ini menimbulkan kebimbangan, kesukaran hubungan, kemurungan yang mungkin masih perlu diatasi untuk mengelakkan situasi yang jelas lebih bermasalah. Tetapi tidak selalu kekeliruan identiti boleh dianggap sebagai "serius" keadaan kerana ia sering hanya momen peralihan, dan masih sehingga subjek merasa dia sudah bersedia untuk mengambil tanggungjawab untuk pilihan.

Penyebaran identiti

Keadaan yang mesti diambil dengan serius adalah tersendiri kekurangan perasaan subjektif kesinambungan diri, kesahihannya sendiri, kepunyaannya dan hati nurani dan kejelasan berkenaan dengan jantina dan pengalaman seseorang yang berkaitan dengan realiti. Oleh itu, kami memasuki bidang psikopatologi yang mana organisasi keperibadian sempadan adalah pusat. Unsur utama struktur ini adalah mekanisme pertahanan ego, termasuk perpecahan dan, lebih serius, penceraian: budak lelaki itu tidak membuat pilihan yang konkrit dan tidak melabur dalam apa pun sehingga tidak mempunyai ego yang tersusun yang mampu mengatasi dengan secukupnya pengalaman hidup.

Penyebaran identiti dicirikan oleh representasi diri dan yang lain separa, rendah diri, kekurangan hubungan interpersonal, ketegaran dan konvensional. Aspek-aspek yang relevan merangkumi 'melarikan diri' dari realiti untuk kesulitan sebenar dalam menghadapi situasi yang tidak menyenangkan dari sudut pandangan emosi, contohnya kemungkinan kemarahan yang tidak dapat ditekankan dan yang mungkin melibatkan 'hukuman' khayalan oleh ibu bapa yang teruk dan tidak dapat diakses seperti dalam kes tersebut.

Dissociation mengambil alih dari krisis psikotik di mana subjek menampakkan kerapuhannya, dan 'bersara' kerana dia tidak dapat menghadapi realiti. Banyak tingkah laku remaja boleh dipanggil sempadan kerana kecenderungan untuk meletakkan segala sesuatu dalam perbincangan, untuk membezakan peraturan sosial dan kuasa, penggunaan dadah dan alkohol membuat seseorang memikirkan keadaan yang stabil dari masa ke masa, tetapi seringkali petikan itu dicirikan oleh 'krisis eksistensi' yang mana baki baru berikut. Oleh itu, sukar untuk membuat diagnosis tepat dan muktamad memandangkan tempoh, tetapi penting, dalam mana-mana, campur tangan kerana tidak semua orang dapat 'bangun sendiri' dan terus jalan hidup anda dengan tenang.

Oleh itu, adalah penting untuk mendekati mereka untuk dapat berkomunikasi lebih banyak pada tahap emosi daripada 'prestasi'. Lagipun, jika seorang budak lelaki tidak lagi mempunyai minat untuk belajar atau mengalami kesulitan, mungkin dia mengalami perubahan, konflik batin dan oleh itu keadaan emosionalnya harus diberikan perhatian. Kadangkala ketidakupayaan individu, dalam hal ini mengasuh anak, untuk memasuki hubungan yang bermakna dengan orang lain dan, khususnya, dengan anak-anak mereka boleh mempunyai implikasi yang dramatik jika kita tidak campur tangan dalam masa.

Video: DUA 6022 (Gejala sosial)