Tema pada Malala Yousafzai pada ujian pertama Maturità 2019


Tema yang dicadangkan oleh Miur pada Malala Yousafzai, Pemenang Hadiah Nobel Keamanan 2019, pastinya merupakan pantulan penting mengenai pentingnya pendidikan untuk kanak-kanak

Dalam Artikel Ini:

Ujian pertama Maturità 2015. Tema pada Malala

Juga pada tahun ini pelantikan dengan kematangan tiba tepat pada masanya dan selalunya kita telah mengikuti perkembangan peperiksaan awal dengan ujian pertama, halangan pertama yang dapat diatasi untuk banyak pelajar Itali. Studenti.it, tapak rujukan untuk sekolah dan pelajar, dengan segera dimaklumkan mengenai jejak yang dicadangkan oleh Miur untuk Maturità 2017.

Setiap tahun terdapat banyak rasa ingin tahu dan hari percubaan pertama sudah pasti menjadi pemangkin perhatian setiap orang. Dan pada pagi ini membaca jejak yang dicadangkan, saya fikir saya ingin menjadi lulusan tahun ini untuk meninggalkan perkataan dan pena percuma, dan bercakap tentang penulis yang hebat dan cemerlang seperti Italo Calvino dan seorang gadis yang luar biasa dan berani seperti Malala.

Trace Maturità 2015: topik semasa di Malala

Tema yang dicadangkan oleh Miur su Malala Yousafzai, Hadiah Nobel Keamanan 2014, sudah pasti titik permulaan untuk refleksi penting mengenai kepentingan pendidikan untuk kanak-kanak dan kebebasan bersuara. Amaran, yang bertujuan untuk semua generasi sekarang dan akan datang, untuk menjamin hak asas kepada kanak-kanak yang tidak tahu apa yang dimaksudkan untuk membaca, menulis dan mengetahui, kerana mereka tidak diberikan peluang untuk berbuat demikian.

Tema yang dicadangkan untuk Kematangan meminta pelajar mencerminkan petikan yang diambil dari buku Malala:

Kami mengambil buku dan pena kami di tangan kami, "kata saya. "Mereka adalah senjata kami yang paling berkuasa. Seorang kanak-kanak, seorang guru, sebuah buku dan pena boleh mengubah dunia. "(...) Keamanan di setiap rumah, di setiap jalan, di setiap kampung, di setiap negara - inilah impian saya. Pendidikan untuk setiap kanak-kanak dan perempuan di dunia. Duduk di sekolah dan membaca buku dengan semua rakan saya adalah hak saya. Kata saya. (...) Keamanan di setiap rumah, di setiap jalan, di setiap kampung, di setiap negara - inilah impian saya. Pendidikan untuk setiap kanak-kanak dan perempuan di dunia. Duduk di sekolah dan membaca buku dengan semua rakan saya adalah hak saya.

Malala Yousafzai dia seorang gadis Pakistan yang berisiko kehilangan nyawanya kerana mendakwa hak untuk pendidikan untuk gadis-gadis juga. Pada tahun 2012 dia mengalami serangan dan menembaknya di kepala; mujurlah dia berjaya menyelamatkan dirinya dan, pada tahun 2014 pada usia tujuh belas tahun, dia dianugerahkan Hadiah Nobel Keamanan.

Matang 2015: semuanya pada ujian pertama, tema dan trek pada Calvino, Malala dan Rintangan

Kami mengambil hak untuk pendidikan untuk diberikan, tetapi di banyak negara, mengambil pen dan buku jarang, dan sering juga mustahil, kerana anda perlu berjuang setiap hari untuk terus hidup. Dan Malala dengan keberaniannya dan ketegangannya telah mendakwa haknya, iaitu dapat mengambil pen dan menulis, membaca, mengetahui dan berkongsi pengetahuan dengan rakan-rakannya. Kerana pen dan buku adalah senjata paling kuat yang dapat menjamin kedamaian di dunia. Malala mengingati betapa pentingnya pendidikan untuk pembangunan negara dan rakyatnya dan untuk pertumbuhan anak. Dengan pen dan buku, anda boleh belajar tentang dunia, mengasah semangat kritis anda sendiri, menakluk kebebasan peribadi dan membina identiti anda.

Video: