Kemurungan post-partum: kisah nyata


Kisah kemurungan post-natal: kisah hidup mereka yang telah menjadi mangsa penyakit ini dan orang-orang yang, sebaliknya, telah berjaya menghadapi dan mengatasinya dengan sokongan psikologi yang mencukupi

Dalam Artikel Ini:

Cerita kemurungan postpartum

Erin Sutherland Told boleh diselamatkan. Erin adalah seorang wanita yang kesepian, ibu daripada dua orang anak: yang termuda - Chloe - hanya berusia 9 bulan. Chloe hilang, dicekik oleh ibunya. Erin mengalami kemurungan selepas bersalin dan tiada seorang pun yang membantunya.
Saya faham tentang keputusasaan yang ditemui: walaupun saya telah menderita dan 3 bulan selepas kelahiran anak perempuan saya yang pertama saya meminta pertolongan di hospital. Oleh itu memulakan jalan kelahiran saya, cukup untuk memutuskan untuk mempunyai anak lain. Vittoria dilahirkan 3 bulan lalu dan bukan kebetulan bahawa anda menyebutnya.

Hak seorang ibu yang bekerja dan menderita kemurungan postpartum

Apa yang saya pelajari dari penyakit ini

Saya bernasib baik. Ada yang mengatakan bahawa saya juga berani, tetapi sebenarnya ia hanya naluri survival: dengan penyakit - itu penyesuaian perkahwinan saya, hidup saya dan di atas semua ikatan dengan Paola - Saya tidak mahu hidup dengannya lagi. Saya selalu mengatakan bahawa Timbalan Pendakwa Raya Sebenarnya ini adalah satu rahmat: jika anda suka saya percaya bahawa tiada apa yang berlaku secara kebetulan, maka anda juga tahu bahawa apa yang berlaku kepada anda teruk sebenarnya adalah reka bentuk untuk membuat anda lebih kuat. Sebelum kemurungan saya tidak percaya diri saya sendiri, sekarang saya tahu bahawa saya telah mengatasi beberapa detik yang dahsyat dan saya melakukannya sendiri berkat sokongan suami saya dan anak saya sendiri.

Adalah penting untuk meminta pertolongan

Inilah sebabnya mengapa saya merasakan kemarahan yang hebat apabila saya mendengar, sekali lagi dari ibu-ibu lain, malangnya, jika seorang wanita berasa sedih atau penat atau tidak begitu gembira untuk mempunyai seorang anak, dia mesti kuat dan tidak mengadu. Kanak-kanak bukan pengorbanan dan pengorbanan. Saya gembira dan terkejut. Apabila anda hidup hubungan dengan anak anda sebagai beban, bila awak menangis, bila anda berasa cemas dan takut akan bersamanya atau anda berfikir tentang perkara-perkara yang dahsyat, maka sudah tiba masanya untuk menghilangkan penghakiman orang lain dan meminta pertolongan. Saya fikir jika saya tidak bertanya, saya akan membiarkan diri saya perlahan-lahan. Terdapat pagi ketika saya tidak mahu keluar dari katil dan hanya mahu tidur. Saya mahu melupakan komitmen hari dan penjagaan anak perempuan saya.

Kemurungan selepas bersalin adalah penyakit

Kemurungan posting partum itu halus: ia tidak mengatakan bahawa ia mencecah anda dengan segera, tetapi pada jarak bahkan 6 bulan dari kelahiran anak itu, ketika ia tidak lagi baru lahir dan memerlukan lebih banyak tenaga. Atau - semata-mata - seorang wanita terus memupuk dirinya di belakang pemikiran yang jika dia tidak bahagia itu mungkin keadaan sementara. Sayangnya ini tidak berlaku: kemurungan postpartum adalah penyakit dan tidak akan hilang sendiri. Kita mesti mengalahkannya dengan bantuan seorang profesional yang serius.

Bayi blues dan kemurungan postpartum

Namun kadang-kadang sokongan berharga ini ditolak, seperti yang terjadi pada Erin yang - sudah mengalami dpp dengan anak pertama - dia tahu bahawa dengan kedua dia menghadapi hal yang sama. Namun, doktor-doktor Inggeris yang bertukar secara harfiah membanting pintu di wajahnya mengatakan bahawa sekarang dia tidak dapat lagi minta bantuan kerana bayi berusia 9 bulan. Ini adalah kisah yang sangat menyedihkan kerana terdapat dua kehidupan yang rosak: Chloe yang tidak akan pernah kembali dan Erin yang mungkin hidup di dalam badan, tetapi dalam fikiran ia dimatikan. Erin adalah ibu tunggal - ini juga salah satu sebab mengapa DPP boleh dilepaskan - dan dia bergelut dengan bekas anaknya.
Jangan panggil ibu ibunya Medea: kesalahan ganda - profesional dan manusia - hanya mereka yang tidak mendengarkan jeritannya dengan bantuan menjerit dengan kuat.

Video: Banning Rudolph The Red Nosed Reindeer? OFFENSIVE? And Charlie Brown Too?!