Peranan emosi dalam pembelajaran sekolah


Emosi dan pembelajaran skolastik: pedagogi menjelaskan mengapa pengajaran tidak boleh wujud tanpa aspek emosi

Dalam Artikel Ini:

Emosi dan pembelajaran sekolah

Adalah pendapat umum bahawa emosi adalah sebahagian daripada kehidupan kita dan ruang yang besar sepatutnya dari tahun pertama persekolahan. Pakar pendidikan, sebenarnya, bersetuju dengan idea bahawa emosi mewakili unsur asas "menjadi individu" kita dan bahawa subjek, terutamanya kanak-kanak, mesti mempunyai peluang untuk menyatakannya agar tidak jatuh ke dalam kesilapan yang sama. liabiliti.

Pendidikan emosi milik masyarakat moden secara keseluruhan dalam kegiatan sekolah. Sedangkan pada masa lalu yang penting adalah mengetahui bagaimana cara mempelajari berbagai disiplin dengan betul tanpa mengambil kira bidang emosi para pelajar, namun hari ini, pembelajaran tidak boleh wujud tanpa aspek emosi. Salah satu tonggak psikologi moden, Goleman, yang bercakap mengenai kecerdasan emosi, berkata "QE (Quotient Emotional) boleh dibangunkan melalui latihan yang sesuai dengan kesedaran dimensi emosi dan pengurusan emosi yang betul".

Apakah emosi?

Saya melaporkan definisi yang diberikan oleh Profesor Daniela Lucangeli, profesor Psikologi Pembangunan di Universiti Padua dan ahli dalam psikologi pembelajaran, semasa temu duga oleh Pusat Kajian Erickson: Emosi, ya undang-undang,

mereka telah mental dan fisiologi yang bertindak dan keadaan orang. Mereka dikaitkan dengan perubahan psikofisiologi untuk rangsangan dalaman - denyutan jantung, air liur, suhu, kemerahan - dan fikiran - pemikiran, bunyi atau lain-lain yang menimbulkan ketakutan atau kebimbangan dan mungkin datang kerana mereka adalah watak sifat orang tetapi mungkin juga telah dipelajari. Jadi, mereka adalah sebahagian daripada ingatan, seperti bahasa yang anda bercakap, seperti kajian yang anda lakukan di sekolah. Kesakitan, sebagai contoh, dilahirkan untuk memberi amaran kepada kita tentang faktor risiko, sementara penderitaan adalah ingatan kesakitan baik di peringkat psikik dan selular.

The Centro Studi Erickson juga bertanya kepada guru apakah guru yang mendapat pembelajaran yang lebih baik dari para pelajarnya. Jawapannya, pada pandangan saya, tidak ragu-ragu: hanya dengan menggunakan "pembelajaran panas" dapat mencapai hasil yang memuaskan. Mendapatkan hari dengan cara yang positif tidak sukar, walaupun semua orang boleh mempunyai kebimbangan mereka. Apabila anda memasuki tempat kerja, dan bukan hanya di sekolah, kita harus meninggalkan pemikiran kita selama beberapa jam dan menumpukan perhatian pada apa yang kita alami pada masa itu. Sudah tentu ia tidak mudah, tetapi tidak mustahil.

Masukkan bilik darjah dengan senyuman ia adalah kad perniagaan asas. Sebagai guru, saya teringat satu hari saya memasuki kelas untuk penggantian ringkas dan masa untuk duduk di kerusi yang datang seorang gadis dan memberikan saya kertas kecil hati. Saya terkejut, saya bertanya mengapa hadiah yang tidak diduga ini tidak pernah menyebut nama saya. Jawapan gadis itu membuatkan saya terkejut dan sekali lagi saya menyedari nilai yang sangat besar yang dimiliki oleh anak-anak. Dia hanya mengatakan ini: "Anda memasuki kelas dengan senyuman dan saya sudah menyukainya!" Saya tidak fikir ada penjelasan yang lebih baik yang boleh diberikan mengenai kepentingan emosi dan betapa pentingnya mereka untuk kita dan orang lain.

Guru, dalam temu bual, terus menerangkan bahawa ia adalah "di sekolah anda menjalani pengalaman pertumbuhan yang paling penting dan dengan angka yang paling penting: guru dan sahabat ".

Bekerja di bilik darjah dengan emosi

Secara peribadi kepada kepentingan emosi, saya sentiasa mendedikasikan ruang yang hebat baik sebagai Pedagogist dan sebagai Guru. Hanya pada tahun ini dengan kelas kelima kami, kami sedang berusaha kesedaran mengenai "saya", tetapi juga dengan kepercayaan itu tiada emosi negatif. Alam telah memberikan kita semua yang diperlukan untuk bertahan hidup, oleh itu juga emosi seperti ketakutan dan kemarahan yang kebanyakan masa mereka secara keliru dikelaskan sebagai negatif, sebenarnya mereka berfungsi untuk bertindak balas terhadap situasi tertentu.

Emosi negatif untuk kanak-kanak

Ketakutan, sebenarnya, adalah tanda bahaya dan kemarahan, sebaliknya, membolehkan kita membawa sesuatu yang dari segi tingkah laku dan sikap membuat kita berasa buruk. Jelas sekali, seperti semua emosi, mereka mesti dididik dalam arah yang betul dan kanak-kanak mesti dimaklumkan anda tidak boleh selalu melampaui had tertentu agar tidak mencipta kerosakan kepada diri kita sendiri dan kepada orang lain. Oleh itu, baiklah, marah tetapi tanpa keterlaluan dan, di atas semua, tanpa menggunakan kekuatan fizikal ("Saya marah, tetapi saya tidak menggunakan tangan saya untuk menegaskan alasan saya").

Untuk mengetahui apa yang pelbagai emosi dan bagaimana mereka berperilaku, seseorang dapat menyampaikan cerita kepada kelas dan dengan itu menawarkan makanan untuk pemikiran, tetapi juga terlibat dalam dramatisasi episod yang sebenarnya berlaku atau dalam permainan peranan. Menggunakan imaginasi guru adalah penting. Kanak-kanak secara praktikal, melalui "melakukan" belajar memahami bahawa emosinya adalah juga dari para sahabatnya dan semua orang di sekelilingnya.

Peranan asas guru

Ramai orang dewasa, merujuk kepada tempoh skolastik, mendakwa bahawa mereka mempunyai kenangan yang tidak menyenangkan atau sangat menyenangkan tentang hal ini atau perkara itu kerana mereka secara automatik mengaitkannya dengan guru yang mengajarnya. Seorang guru yang sangat tegar, sikap dingin dan tidak berkecuali, tidak dapat mencintai disiplin, berbanding dengan orang yang akan menunjukkan dari pintu masuk ke bilik kelas sikap terbuka, membantu, mesra dan tersenyum kepada pelajar. Tiada subjek yang sukar dan rumit, ia adalah mengenai menghantar emosi yang betul kepada pelajar mereka, menggalakkan mereka untuk sentiasa memberi yang terbaik dari diri mereka sendiri, menyokong mereka pada saat-saat tertentu pertumbuhan mereka menghantar positivity dalam setiap saat hari sekolah.

Ini bermakna, mengambil kata-kata Lucangeli bahawa "guru itu bukan seorang hakim, tetapi seorang yang bersekutu walaupun dalam kesilapan". Walau bagaimanapun, guru perlu menjelaskan bahawa dia bukan kawan dan oleh itu tidak perlu dipertimbangkan. Peranan mestilah berbeza. Di dalam bilik darjah kita tidak masuk untuk memberitahu jenaka, tetapi mewujudkan suasana yang tenang dan damai kita mendapat keyakinan dari murid dahulu dan kemudian ibu bapa.

Video: Materi Psikologi Umum 1: Emosi