Kemasukan di sekolah: tetapi tidakkah anda berisiko membesar-besarkan?


Cuti, permit, kecemasan dan banyak perbualan: sudah tiba masanya untuk memasuki tadika. Tetapi tidakkah pemasukan itu lebih kepada kita ibu?

Dalam Artikel Ini:

Beberapa ketika dahulu saya membaca artikel ini di Corriere dan saya memikirkannya dan memikirkannya untuk masa yang lama.
Kami ibu-ibu Itali mempunyai reputasi yang terlalu melindungi, terlalu sayang, terlalu cemas. Di luar negara semuanya berlaku dengan cara yang lebih semula jadi dan ringan. Dan yangsisipan di sekolah tidak jauh di belakang.
BACA JUGA: Bagaimana menangani sarang. Video pedagogis itu
Hanya beberapa jam yang lalu, saya bercakap dengan rakan yang minggu depan mengambil cuti dan sehari untuk menghadapi sekolah nurseri bersama anaknya.
Mereka memberitahu bahawa kanak-kanak itu akan berada di sekolah hanya satu jam pada hari pertama (dan ibu-ibu mesti tinggal di bilik darjah untuk bermain dengan anak-anak), maka dua jam pada hari kedua dan jika anak itu tenang dia akan dapat melarikan diri (tetapi tidak terlalu banyak ) dan sebagainya, untuk minggu pertama.
Kawan saya adalah seorang ibu pasti overprotective tetapi seolah-olah proses penyisihan yang panjang itu menimbulkan banyak tekanan tambahan kepadanya.
Dan kemudian juga di akhbar dan rakan-rakan dan nenek... di mana-mana sahaja nasihat mengenai bagaimana untuk menangani dengan tenang dengan pemasukan dan bagaimana untuk tidak trauma kanak-kanak, dll, dan lain-lain (READ).
BACA JUGA: Kanak-kanak, bagaimana cara menangani kemasukan di sekolah nurseri
Tetapi hanya di Itali adalah permulaan tadika hidup seperti ini?
Nampaknya tidak. Malah, wartawan Corriere, juga bingung oleh gelombang air cadangan dan kesukaran yang dihadapi dalam fasa kemasukan, soalan yang sama telah ditanya dan mendapati bahawa tidak. Luar Negerikemasukan ke sekolah ia berpengalaman sebagai momen yang benar-benar normal dalam kehidupan treenne, yang berjalan ke arah masa yang wajar untuk bersosial dengan rakan sekelas, ingin menarik, bermain, membuat dan kemudian makan bersama-sama dengan guru dan rakan sebaya. Tanpa ibu.
sudah pasti menangis (BACA). Tetapi dia pasti akan berhenti dengan serta-merta sebaik sahaja ibunya telah menyambutnya dengan senyuman penuh kepercayaan dan ketenangan dan akan memulakan kegiatan sekolahnya.

kemasukan-in-Itali


Pendek kata, persoalan yang timbul ialah mungkin penyisipan ini kita lakukan kita ibu dan bukan anak-anak.
Kita ibu-ibu yang tidak bersedia melepaskan anak-anak kita menjadi sedikit lebih besar, ibu-ibu kita yang hidup abadi bersalah kerana kita bekerja, kita mahu pergi ke pendandan rambut atau kami percaya bahawa hak untuk membenarkan treenni kami tinggal di sekolah pada waktu yang dilanjutkan dan kami tidak melakukan ribuan baki untuk pergi dan bersambung pada waktu tengah hari.
Dan demikianlah kita yang memerlukan masa penyesuaian untuk membiasakan diri dengan idea bahawa kita tiba-tiba akan mempunyai enam jam untuk menumpukan kepada kerja atau diri kita sendiri atau kepada keluarga, sementara anak kita akan baik dalam konteks yang tidak ketat dalam negeri.

Video: film india sub indo terbaru