Seks selepas kanak-kanak: mengapa ramai ibu bapa "berhenti"?


Lima sebab yang mungkin untuk menjelaskan mengapa 90% pasangan berhenti bercinta selepas ketibaan bayi

Dalam Artikel Ini:

Ibu bapa baru dalam 90% kes berhenti seks selepas kelahiran anak mereka: hampir selalu ibu yang tidak mahu mendengar tentang hubungan seksual. Mengapa? Apakah sebabnya?
Menjadi ibu bapa bermakna memasuki dimensi baru, ini bermakna menjalani kehidupan yang berbeza, dalam banyak cara indah dan cantik, untuk orang lain yang kompleks dan dalam beberapa cara "aneh".
BACA JUGA: Frasa seksi ibu bapa baru
yang persepsi tentang diri sendiri, sebagai individu dan sebagai pasangan, berbeza dari sebelumnya: sekarang anda tidak lagi bersendirian dan anda tidak berada dalam dua, dan semuanya, sekurang-kurangnya untuk kali pertama, berkisar pada orang ketiga yang mempunyai tanggungjawab penuh.
Semua ini juga mengubah persepsi tubuh sendiri, terutama mengenai wanita, dan akibatnya juga seksualiti, peribadi dan pasangan.
Malah, ibu bapa baru sering mereka "lupa" tentang seks, tidak mengasingkannya pada kedua, tetapi di tingkat terakhir; dan yang memainkan peranan asas dalam konteks ini adalah tepat ibu. Ahli seks Ian Kerner berpendapat bahawa kajian sektor menunjukkan betapa meluasnya "pengabaian" seks oleh ibu bapa yang baru: nampaknya 90% pasangan bereaksi dengan cara ini. Tetapi apakah sebab sebenar?
BACA: SEX SELEPAS KANAK-KANAK, 5 TIP UNTUK TIDAK TEPAT
Dr. Kerner menyimpulkan soalan itu di lima sebab utama, praktikal, tetapi juga dan di atas semua psikologi:
1. Alasan pertama adalah sejenis "tabiat"Bahawa pasangan itu akan mengambil selama tempoh kehamilan yang terakhir, ketika mereka berhenti melakukan seks untuk alasan praktis; Menurut ahli kelamin itu, mengulangi tabiat ini tidak lain tetapi mencetuskan lingkaran setan, yang akan membuat lebih banyak dan menganggap ketiadaan seks sebagai "normal"
2. La keletihan ia adalah sebab praktikal, undang-undang dan logistik: tinggal di belakang kanak-kanak tidak begitu mudah, terutamanya jika mereka tidur sedikit dan jika ibu bapa bekerja; jadi bukannya melakukan hubungan seks, terutamanya ibu, mereka lebih suka tidur dan pulih sedikit tidur
3. Motivasi ketiga adalah sifat psikologi semata-mata dan ia adalah sejenis transfertMalah, ibu akan berasa puas dengan keinginannya, hanya menjaga bayi itu, menjaga dia dan tinggal dekat dengannya; oleh itu mereka tidak akan berkhidmat dengan mana-mana penjagaan yang lain walaupun bukan dari pasangan
4. Selalu psikologi adalah motivasi yang melihat ibu hidup seks dengan suaminya sebagai seorang pengkhianatan ke arah kanak-kanak; lebih baik untuk menahan diri daripada merasa bersalah selepas; Selalunya, wanita yang merasa dia mengkhianati anaknya dengan seks tidak menjelaskannya kepada pasangannya
5. Wanita lain melihat seks sebagai 'pencerobohan dari suami dalam hubungan mereka dengan anak. Lagipun, ia selalu menjadi masalah psikologi yang sama, hidup dari sudut pandangan yang berbeza.
Saya juga akan menambah fakta bahawa ibu dapat melihat sendiri sistem kelamin pada mulanya berbeza dan oleh itu takut atau tidak suka jenis perhatian tertentu.
Mungkin Dr. Kerner tidak salah sama sekali. Sesetengah pertimbangan mesti dibuat: yang pertama adalah bahawa "tempoh permulaan" pastinya yang paling kritikal, apabila kanak-kanak itu hanya beberapa minggu atau beberapa bulan, memerlukan lebih banyak perhatian dan ibu bapa masih belum terbiasa dengan kehadirannya; yang kedua adalah bahawa menjadi ibu bapa tidak semudah yang mungkin muncul: ia adalah fenomena yang semulajadi, tetapi dalam beberapa cara mengejutkan dan traumatik.
Oleh itu kedua-dua ibu bapa mestilah membiasakan diri dengan kehidupan baru mereka, sebelum dapat kembali ke "normalisasi" dalaman. Oleh itu, ia adalah tempoh peralihan fisiologi, disemat dengan begitu banyak perkara baru dan mungkin tanpa sesuatu yang seolah-olah seks. Walau bagaimanapun, selepas beberapa ketika, keadaan harus cenderung "menormalkan" dirinya sendiri.
Olivia Calo

Video: Ingatkan sunting gambar, rupanya muat turun video kanak-kanak dicabul