Dia mahukan anak kedua dan dia tidak. Bagaimana menangani masalah ini?


Dia mahukan anak kedua dan dia tidak. Ahli psikologi menerangkan pandangan lelaki dan perempuan dan kerana selalunya lelaki itu menentang kehamilan baru

Dalam Artikel Ini:

Dia mahukan anak kedua dan dia tidak

Hasrat yang datang dari dalam tetapi kadang-kadang tidak difahami oleh rakan kongsi: dia mahu ibu baru, sedangkan dia tidak. Inilah cara pasangan itu mendapati dirinya di hadapan konflik yang mungkin, keadaan baru yang tidak dapat difahami. Itu "tidak" seolah-olah mengkhianati yang lainnampaknya melanggar perjanjian perkongsian, pemahaman dan kesatuan bersama.

Keluarga dan anak-anak mewakili pasangan itu kesinambungan pada masa kewujudan mereka bersama. Oleh itu, adalah penting untuk mendengar makna keinginan baru ini yang membuka pintu, dengan harapan, untuk komunikasi baru.

Sedang kakak ya atau tidak?

Mengapa tidak?

Keadaan boleh berbeza. Sebagai contoh, lpada kelahiran anak lain ia boleh ditafsirkan sebagai penyelesaian kepada pasangan yang salah faham atau sebagai percubaan untuk memperkuat hubungan yang hampir selesai, atau ia boleh menawarkan hubungan yang baru dibentuk - selepas penutupan duluan dari mana seorang anak dilahirkan - kemungkinan mewujudkan unit keluarga baru yang membuat pasangan itu bersatu padat dan stabil, atau sekali lagi, selepas fasa awal, kanak-kanak telah berkembang dan telah menjadi autonomi dan oleh itu kita tidak mahu "memulakan" dengan masa yang telah dicapai.

Malah kelahiran seorang kanak-kanak membawa pasangan menghadapi dinamik baru: tidak lagi dua tapi tiga dan oleh itu ruang yang semua orang mempunyai dalam perubahan keluarga baru.

Psikologi wanita

Selalunya dia yang meminta untuknya. Motivasi mungkin berbeza: dia mendengar kawannya bercakap tentang kemungkinan anak lain atau seseorang yang sudah mengandung kedua dalam masa yang sama. Dengarkan nostalgia dari nappies dan makanan bayi di TV dan ingatkan masa-masa ketika anak anjingnya begitu kecil. Pada masa lain, ia adalah semata-mata idea ingin memberi rakan sekelas kepada anak tunggalnya. Tetapi bukan sahaja.

Bagi wanita, mahu ibu mengandung semula bermakna memenuhi keperluan penjagaan,

untuk menangani sesuatu yang lain yang melampaui keinginan untuk kehamilan dan memperlihatkan dirinya dalam sifat psikologi yang luar biasa. Ini adalah ungkapan jelas kematangan batin yang diperoleh melalui pertumbuhan yang mewujudkan ruang untuk mengalu-alukan kanak-kanak baik secara mental dan dalam realiti. Ia adalah tahap kesedaran yang menentukan perbezaannya. (Keinginan keibubapaan, Ameruoso, 2015).

Ia boleh berlaku juga hasrat ini dilahirkan seiring dengan dewasa, dalam tempoh sebelum menopaus dan kemungkinan anak lain "mengusir" dan menolak acara ini. Wanita itu, itu dia tidak menerima meninggalkan kesuburannya. Tetapi perlu ditekankan bahawa kemunculan klimaks tidak menentukan akhir kewanitaan sendiri.

Psikologi lelaki

Keibubapaan dianggap sebagai satu lagi fasa pertumbuhan yang mana individu itu tidak dapat melarikan diri, kebanyakannya. Ramai kali, permintaan anak kedua dilahirkan pada saat tertentu, atau apabila pasangan itu sudah selesai, atau ketika keduanya sekarang hebat. Dan kemudian dia menentangnya. Dia menunjukkan kedudukannya dan tidak mendengar alasannya.

Mengambil tanggungjawab tambahan menjadi beban yang besar di hadapan banyak masalah yang timbul setiap hari. Idea untuk mengenang semula walaupun keadaan tekanan tertentu menyebabkan beliau meninggalkan kemungkinan membesarkan keluarga.

Pada manusia, Keibubapaan adalah keperluan mental, lebih rasional, walaupun berupaya berkehendak pada tahap yang sama seorang wanita seorang kanak-kanak. Pengenalannya dalam peranan ibu bapa sering mengingatkan pengalamannya dengan angka ibu bapa, seperti wanita, tetapi sebaliknya tidak merasakan keperluan fisiologi yang menunjukkan dirinya sebagai sejenis "penderitaan".

Kadang-kadang ia juga takut di hadapan kejadian ini kerana dia terpaksa memilih sebagai pilihan dan diwajibkan dia tidak menyukai sesiapa pun: di hadapan sikap seperti itu ia boleh bererti mesej yang berbeza "anda tidak mahu anak dari saya, tetapi anda hanya mahu anak" dan kemudian "Saya bukan satu alat yang menghasilkan sperma untuk memenuhi keperluan anda ".

Bagaimana menangani masalah ini

Anak lain mesti dilahirkan sebagai hasrat bersama untuk memberi buah baru kepada cinta yang mengikat kedua pasangan pasangan itu. Oleh itu, ia adalah mimpi, idea, fantasi yang berkembang secara mental melalui khayalan dan mesti mempunyai ruang psikik untuk dapat mewujudkannya. Memaksa tidak menyelesaikan keadaan, tetapi untuk bercakap mengenainya dengan jelas dan tanpa rizab, secara literal "dengan hati di tangan", membolehkan semua orang memahami apa pandangan pandangan yang lain dan di atas semua pengalaman batinnya, maknanya yang sebenarnya ia sifat ke kehamilan baru.

Secara objektif lelaki itu dapat menilai kejadiannya yang juga mempertimbangkan komitmen ekonomi bahawa kelahiran anak lain akan melibatkan. Kadang-kadang kita cenderung untuk mempertimbangkan keadaan anak mereka dan oleh itu kita menghidupkan semula mereka sendiri, "Saya adalah satu-satunya anak dan oleh itu anak saya akan tetap demikian", "anak-anak sahaja lebih banyak mengikuti", "Saya tidak dapat mengasihi orang lain anak saya suka ini "," tidak ada tempat untuk orang lain ".

Menjadi ibu bapa bukanlah keadaan yang dikenakan secara sosial, ia bukanlah kata-kata untuk keupayaan generatif, kehebatan atau kewanitaan seseorang. Menjadi ibu bapa mempunyai satu-satunya intipati "untuk memberi, mendedikasikan diri kepada mereka yang memerlukan bimbingan yang berterusan, menjaga dan mengembangkan". Oleh itu, anda boleh menjadi ibu bapa dari semua anak di dunia!

Video: 9 Ciri Pada Oppo F9 Yang Mungkin Anda Tidak Ketahui