Kisah kelahiran di rumah dengan kelahiran teratai


Bidan BeHappyFamily memberitahu kita tentang kelahiran emosi yang berlaku di rumah dengan kelahiran teratai. Kelahiran di laut, pengalaman yang tidak dapat dilupakan!

Dalam Artikel Ini:

Kisah kelahiran di rumah

Dalam pengalaman saya bantuan di kelahiran di rumah saya tidak boleh lupa apa yang berlaku pada suatu malam pada bulan November tahun 2012. Saya memberi seorang wanita muda 23 tahun yang mendalam dan tegas meyakinkan ingin melahirkan di rumah dan membuat kelah teratai (pastikan kordon dan plasenta dilekatkan pada anak sehingga mereka memecah dengan sendirinya).

Semuanya bermula pada bulan September apabila C. memanggil saya dan rakannya untuk diikuti semasa kehamilan dan bersalin. C. hidup 250km jauhnya, tinggal di sebuah pangsapuri yang indah yang menghadap ke laut dan memilih tempat itu untuk melahirkan anaknya. Sahabat C. agak terkejut dengan idea bahawa dia mahu melahirkan di rumah, jika apa-apa yang sepatutnya berlaku hospital terdekat dilengkapi dengan 15km... ringkasnya, tidak banyak idea. Tetapi kehamilan berjalan dengan baik dan pada akhirnya dia juga meyakinkan dirinya bahawa ia adalah penyelesaian terbaik.

Video: Bayi Kelahiran Lotus dengan plasenta yang dilampirkan

Oleh kerana jarak antara kami dengan ibu masa depan adalah banyak, kami meminta beliau untuk memaklumkan kami dengan serta-merta, pada mulanya penguncupan. Mendekati tarikh jangkaan penghantaran menghampiri, dan masih tiada amaran, kanak-kanak itu begitu baik sehingga dia mengharapkan. Selepas 3 hari dari tarikh yang dijadualkan C. mula tertekan kerana dia melihat keinginannya untuk melahirkan di rumah. Tekanan sangat kuat sehingga keesokan harinya dia memanggil kami kerana dia merasakan kontraksi. Kami melompat ke dalam kereta dan mencapainya. Tetapi tidak ada bayangan buruh, kami bersama dia sepanjang hari dan kontraksi kekal hambar, setiap 20 minit, sehingga penipisan dan menghilang. Tidak ada penggera palsu.

Dua hari berlalu dan C. masih merasakan penguncupan yang menjengkelkan tetapi tidak ada lagi, ia hampir mengundurkan diri kepada idea yang tidak boleh melahirkan di rumah. Pada sebelah petang hari terakhir sebelum induksi, sesuatu berubah. Perasaan berubah, perubahan kontraksi. Kami mula sekali lagi untuk mendapatkannya, kami berharap kedua-duanya sudah tiba masanya, kerana jika tidak, kita perlu mengubah segala-galanya, perspektif, keinginan untuk menyesuaikan diri dengan realiti hospital. Dan sebaliknya kali ini kita, C. yang biasanya mempunyai kulit yang mulas, hampir warna susu, pada kedatangan kontraksi ia menjadi merah dan menderita. Kami bidan mempunyai kebiasaan mengatakan "oh, kontraksi yang kami suka" C. tersenyum dan menjawab dengan bisikan "kepada saya tidak begitu banyak!".

Melahirkan di rumah

Segala-galanya siap, kami menonton ini buruh, bagaimana ibu mengatasi intensifikasi kontraksi tetapi juga bagaimana kanak-kanak bertindak balas kerana degupan jantung selalu dipantau untuk memastikan ia baik. Waktu berlalu, keluar dari tingkap yang anda dengar derai gelombang yang terhempas di atas batu-batu di hadapan C. Buruh berlanjutan, pertama perlahan, tidak pasti semasa C. berjalan di rumah, duduk di sofa, kemudian berbaring di tempat tidur, kemudian dia berjalan dan berpaut kepada pasangannya semasa kontraksi. Pada satu ketika, langit sudah gelap, semuanya lebih teratur dan lebih cepat.

C. Dia mula merasa perlu untuk menolak, dia lebih suka berbaring di atas katil. Tetapi sekarang dia takut, takut tidak membuatnya, takut tersinggung, takut menolak. Seribu ketakutan bersama-sama melaburkannya dan mula menangis, tetapi tiba-tiba dan tanpa sesiapa mengatakan apa-apa dia mendapat kekuatan di dalamnya dan tempoh expulsif bermula. Pada pukul 02.00 pagi seorang anak yang cantik 3000gr dilahirkan. Dia juga telah membuat banyak usaha, dia letih, dia tidak bertindak dengan serta-merta, ini sedikit kebimbangan, kita membelai dia, kita merangsang dia. Hanya berehat di dada ibu, bagaimanapun, mengambil warna yang indah dan bergerak sendirian ke arah payudara. Apa cermin alam semulajadi!

Dari saat ini kita tidak perlu berbuat apa-apa, hanya menontonnya plasenta keluar dan kerugian berkurang. Kord itu tidak dipotong seperti yang dikehendaki oleh C. dan ayah yang bergerak menghampiri dia dan yang kecil memerah mereka dengan ketat. Selepas dua jam dari kelahiran tugas kami selesai, tiba masanya untuk seluruh keluarga baru berehat, kami akan kembali keesokan harinya dan hari-hari berikutnya untuk mengesahkan bahawa menyusu dan keadaan kesihatan ibu sangat baik. Saya meninggalkan rumah, malam dan sejuk walaupun pada bulan November, tetapi melihat ke langit saya menyedari saya tidak pernah melihat langit begitu jelas, tidak pernah melihat bintang begitu banyak. Keajaiban alam semula jadi yang berlaku di apartmen dan keajaiban alam yang dilepaskan di luar. Pengalaman yang begitu melupakannya.

Video: Taman Lumbini: Disinilah Siddhartha Dilahirkan