Perjalanan: berjalan di sekitar Umbria dengan bayi anda


Dari Perugia ke Spoleto, dari Assisi ke Orvieto: buku harian perjalanan singkat tetapi berharga di sekitar wilayah paling hijau di Itali

Dalam Artikel Ini:

Titik permulaan untuk lawatan kami di Umbria ia adalah Perugia tetapi saya amat menasihatkan mereka yang merancang percutian di rantau ini yang cantik kerana sekatan trafik dalam pusat sejarah sangat ketat dan oleh itu, dengan perbelanjaan yang sudah ada yang tinggi untuk penginapan pusat, telah menambahkan tempat letak kereta yang tidak selesa (untuk mendapatkan dari tempat letak kereta ke pusat yang anda perlu pergi untuk eskalator yang panjang dan kereta dorong itu harus ditutup setiap kali, kami mempunyai lulus hanya untuk memuat turun kereta pada saat ketibaan dan memuatkannya pada hari keberangkatan, yang tidak akan menjadi masalah untuk pasangan tetapi bagi mereka yang bepergian dengan keturunan dan kit bayi di belakangnya!).
Umbria adalah satu rantau yang cantik dan hijau, kaya dengan bukti sejarah, kami membalikkannya tanpa jadual perjalanan tertentu dan saya harus mengakui bahawa itu sangat menyeronokkan. Perhentian pertama cuti Umbria kami adalah Spagnolia, bandar Ahad beberapa kilometer dari Perugia. Bandar Ahad adalah taman hiburan yang hebat untuk keluarga, Matteo mempunyai masa yang hebat dan kami mempunyai masa yang baik dengannya.
Keesokan harinya kami dilawati Assisi yang benar-benar cantik dan semata-mata adalah bernilai perjalanan sehingga kini. Saya tidak akan memandang keindahan bandar yang indah ini kerana panduan pelancong yang mudah cukup, tetapi saya ingin mengatakan bahawa Assisi adalah lebih daripada apa yang diiklankan, untuk menyedari bahawa anda perlu menjalaninya... Saya akan menasihati anda untuk tidak menghadkan lawatan anda ke basilika tetapi jika anda mempunyai masa untuk melawat pertapaan penjara dan Porziuncola di Santa Maria degli Angeli.
Pada hari ketiga, sebaliknya, kami telah mendedikasikannya sepenuhnya untuk melawat Perugia yang merupakan bandar yang sangat indah dan penuh dengan perkara-perkara untuk dilihat. Kami memulakan lawatan kami dengan Galleria Nazione dell'Umbria di Palazzo dei Priori, dengan banyak karya berharga kebangkitan kita dan banyak lagi! Kami berjalan-jalan di Corso Vannucci jalan utama di bandar lama di mana beberapa yang paling terlepas pandang bangunan yang indah di bandar (jangan lupa untuk melawat kedai pastri tertua di Perugia, kedai pastri Sandri) sehingga anda sampai ke mata air utama, sebuah karya marmar dari Zaman Pertengahan. Perugia adalah bandar yang sangat meriah, penuh dengan golongan muda kerana ia adalah rumah kepada universiti yang sangat berprestij! Tidak jauh dari pusat (dengan kereta), anda boleh melawatHypogeum dari Volumni, sebuah kuburan hypogean Etruscan kuno yang terletak di nekropolis Palazzone.


Keesokan harinya kami pergi Gubbio yang telah menjadi terkenal bukan sahaja untuk Festa dei Ceri tradisional tetapi juga sebagai lokasi fiksyen Don Matteo! Kami meletak kereta dan kami memanjat jalan, semua bukit, yang membawa kepada Palazzo dei Consoli dan ke pusat bandar. Di Gubbio kami menyimpan ingatan yang sangat baik berkaitan dengan makanan dan wain, malah kami percaya bahawa restoran di mana kami makan lebih baik dalam hidup kami. Saya menunjukkan sangat rela, restoran Alla Balestra, tepat di pusat, suami saya masih ingat babi untuk kesenangan hutan dan saya, sebagai Genoese yang baik, rang undang-undang itu sangat banyak, dan saya ulangi dengan jujur, mengingat semua makanan tempatan yang kami rasakan, banyak daripada mereka berdasarkan truffle.
Selepas makan tengahari kami mengambil jalan raya Urbino.
Ia sebenarnya adalah masa yang panjang bahawa kami ingin melawat istana ducal yang merupakan rumah kepada Galeri Nasional Marche. Urbino menyukainya, satu-satunya kelemahan adalah bahawa cuaca semakin teruk dan ia mula hujan jadi kami tidak dapat melawat pusat itu dan kami mahu! Kami berjaya melawat Duomo tetapi bukan rumah Raphael yang kami ingin lihat. Kesabaran kita akan kembali! Kami sudah gembira dapat melawat Palazzo Ducale dan secara umumnya lawatan tanpa had ini.
Pada hari kelima percutian kami, kami melawat Spoleto, tetapi pertama kali kami berhenti di Spello, salah satu desa paling indah di Itali di mana, di dalam Santa Maria Maggiore, adalah beberapa karya berharga oleh Pinturicchio, pelukis yang kita lihat di Katedral Spoleto (Cappella Eroli) beberapa jam kemudian.
Katedral Spoleto benar-benar mengagumkan dan tidak masuk akal untuk tidak memasukkannya ke dalam lawatan kami, secara semulajadi juga pusat bersejarah ini penuh dengan karya-karya yang berharga tetapi pastinya apa yang paling tertarik adalah Santa Maria Maggiore (Duomo) dan serambi Isacco, serta secara semulajadi minyak yang sangat baik yang dihasilkan di kawasan luar bandar.
Dalam perjalanan kembali kami berhenti di Deruta terkenal dengan tembikarnya di seluruh dunia memandangkan saya mempunyai semangat yang berlebihan untuk objek seperti ini!
Dalam perjalanan kami di sekitar Umbria, kami tidak dapat melupakannya Orvieto sebuah bandar yang terletak di atas tufaceous yang terkenal dengan Duomo yang terkenal, telaga Saint Patrick dan wain yang sangat baik!
Hari keberangkatan kami memutuskan, seperti yang sering kita lakukan dalam perjalanan kami, untuk membuat satu peringkat pendekatan sebelum pulang ke rumah kami yang akan membolehkan kami, serta melawat sesuatu yang baru, berehat sebelum mengambil jalan pulang. Kali ini, pendekatan pendekatan kami akan menjadi Arezzo, sebuah bandar yang benar-benar indah, anda tidak boleh melepaskan lawatan ke Basilika San Francesco dengan lukisan legenda Vera Croce oleh Piero Della Francesca dan Duomo. Arezzo menyukainya, kami mahu melawat Cortona tetapi cuaca seperti yang selalu tiran tidak membenarkannya. Seperti biasa saya katakan, kita akan mempunyai alasan untuk kembali mungkin apabila bayi akan lebih besar!
Chiara Saffioti

Video: La Dolce Vita 1960 Italian Movie