Unicef ​​melancarkan kempen #actofhumanity untuk membantu kanak-kanak melarikan diri dari konflik


Unicef ​​melancarkan #actofhumanity, kempen untuk menyokong kanak-kanak yang melarikan diri dari konflik. Tiga cerita animasi, cerita-cerita yang tidak adil yang menggambarkan kengerian anak-anak atau pelarian

Dalam Artikel Ini:

Unicef ​​melancarkan #actofhumanity

Terdapat masa untuk cerita dongeng dan masa itu adalah sebahagian besarnya kepada kanak-kanak, yang harus dijamin hak untuk menjadi seperti itu. Tetapi bagi sesetengah orang, masa cerita dongeng, sekolah, senyuman dan cahaya hati bertepatan dengan rasa takut, mimpi buruk, bom, dan perjalanan ke yang tidak diketahui. Seorang kanak-kanak adalah seorang kanak-kanak dan tidak ada perbezaan di mana ia berasal.

Setiap kanak-kanak mempunyai hak untuk menghormati, menjaga dan menyokong. Dia mempunyai hak untuk bertindak sebagai manusia, sebagaimana yang dia ingat Unicef yang telah mempromosikan kempen sosial untuk membantu memahami drama kanak-kanak pelarian, pelarian, terpaksa meninggalkan segala-galanya untuk masa depan dengan kontur kabur.

Tiga cerita animasi, tiga kesaksian kanak-kanak yang dinafikan, bertajuk "Kisah-kisah yang tidak adil - Kisah kanak-kanak melarikan diri dari konflik"Siapa yang menggambarkan ketakutan pelarian ini. Filem ini mempunyai gaya naratif cerita dongeng dan protagonis Ivine, Malak dan Mustafa. "Cerita yang tidak adil" adalah sebahagian daripada inisiatif #actofhumanity yang tujuannya adalah untuk menyerlahkan dan ingat bahawa di setiap bahagian dunia ada orang yang membantu anak-anak ini dengan perbuatan manusia yang kecil, yang kita semua harus menjadi penganjur. Ini adalah cara untuk pergi ke masa depan: untuk melindungi hak setiap kanak-kanak, tanpa mengira dari mana asalnya dan untuk mengelakkan keperluan untuk alasan tindakan pengganas yang mereka tidak bertanggungjawab.

Beberapa cerita tidak dibuat untuk kanak-kanak dan kita harus selalu ingat mereka. Sejarah "Ivine dan bantal"melihat seorang gadis berusia 14 tahun yang tiba dari Syria tiba di sebuah kem pelarian di Jerman dan tidak ada apa-apa kecuali bantal sebagai perisai kepada banyak kesulitan dan" monster "untuk menghadapi.

Malak dan bot menceritakan kisah seorang gadis Syria berusia 7 tahun yang mengembara di seberang laut.

Filem ketiga adalah cerita tentang Mustafa terpaksa meninggalkan mainan kegemarannya untuk melakukan perjalanan jauh dari rumah dan kawan-kawannya.

Kisah-kisah ini jarang berlaku, beliau menekankan Paloma Escudero, Pengarah komunikasi unicef.

Di seluruh dunia, kira-kira 65 juta kanak-kanak dan remaja sedang bergerak, melarikan diri dari konflik, kemiskinan dan kesan perubahan iklim terhadap alam sekitar. Kanak-kanak dan remaja mencari kehidupan yang lebih selamat dan tempat untuk menghubungi rumah

Tujuan kempen ini yang dilancarkan oleh Unicef ​​adalah untuk melibatkan orang ramai untuk menunjukkan perbuatan manusia terhadap anak-anak pendatang dan pengungsi dan golongan muda melalui hashtag #actofhumanity untuk berkongsi cerita-cerita ini dan memberi inspirasi kepada yang baru.

Video: