Video daripada budak lelaki autistik pembuli


Ryan berusia 14 tahun dan sindrom Asperger adalah mangsa pembuli dan video di mana dia menyatakan perasaannya menjadi virus. Berikut ini adalah mangsa video mangsa pembuli

Dalam Artikel Ini:

Ryan video mangsa pembuli

Ryan Wiggins berusia 14 tahun dan telah tinggal bersama dia sejak berusia sepuluh tahun Sindrom Asperger. Kisahnya di seluruh dunia selepas dia membuat video tentang dirinya dan perjuangan harian terhadap pembuli. Berikut adalah Ryan video mangsa pembuli.

Video dalam hitam dan putih berjudul "Besok" dan menggambarkan kesukaran dan kesukaran zaman Ryan, yang tinggal di Hertfordshire, yang bangun pada waktu pagi dengan batu di atasnya, yang disebabkan oleh pembuli-pembuli sekolahnya dan yang telah membawa kepada menghina dirinya.

Adakah saya akan tahu apa rasanya untuk keluar dari katil tanpa merasa keberatan dan berdiri tanpa jatuh atau tersandung? Mungkin bukan hari ini. Mungkin esok. Adakah saya akan tahu apa yang rasanya melihat refleksi anda tanpa mahu memandang jauh, mengapa saya malu dan jijik dengan cara saya lakukan?

Soalan Ryan hanya mempunyai satu jawapan: esok (Esok). Kerana mungkin esok semuanya akan menjadi lebih baik dan mungkin esok yang membuatnya menderita dan menyebabkan dia sakit akan melihat video itu, ditembak dengan tongkat selfie, dan dia akan faham.

yang Video Ryan Ia dibentangkan di Great Britain untuk Minggu melawan Bullying dan merupakan kejayaan besar, terutama kerana ia adalah contoh positif bagaimana untuk menangani pembulian, menolak label mangsa dan menjadi protagonis kehidupan seseorang.

Video itu, dimuat naik dalam talian di Youtube dan di laman web persatuan Anna Kennedy yang bekerja menentang buli, mengikuti Ryan pada pelbagai masa pada harinya, dari waktu pagi ketika dia bangun hingga petang dan suaranya memberikan komentar mengenai wawasan bergerak trauma yang terpaksa hidup setiap hari.

Pada hari Ryan secara berterusan menerima mesej teks yang menjemputnya untuk membunuh dirinya sendiri, ketika dia pulang ke rumah sambil menangis selepas sekolah, ketika dia mengambil ubatnya dan memikirkan berapa banyak yang harus dilakukannya untuk dapat mengambil nyawa sendiri.

Adakah akan ada penghujungnya? Akankah ada waktu ketika saya dapat benar-benar bahagia? Saya tahu ia tidak akan hari ini, mungkin esok

Ibu Ryan, Jo, menjelaskan kepada Daily Mail bahawa semuanya bermula apabila Ryan dikecualikan dari permainan dan tidak lama lagi merosot dalam mengusik terus. Dia berubah sekolah ketika dia berada di sekolah rendah, tetapi masalah itu juga kembali ke sekolah baru

Saya tidak dapat melihat bagaimana dia menderita

Ryan adalah cerita a selamat berakhir, seperti banyak cerita kanak-kanak yang dibuli yang membuatnya. Dia belajar di sekolah menengah teknikal di bandarnya, dia suka fotografi dan sains komputer, ibunya menggambarkannya sebagai seorang yang manis dan berusia empat belas tahun dan tahun lalu dia menyertai Pameran Bakat yang dianjurkan oleh Anna Kennedy di mana dia menyanyi dan bertindak, pengalaman luar biasa yang memberinya keyakinan dan memberi kepuasan yang besar kepadanya.

Strategi untuk menangani cyberbullying

Tahun ini dia kembali dan menyatakan a ucapan di hadapan 600 orang yang bercakap tentang pengalaman hidup mereka dengan sindrom Asperger dan pertempurannya terhadap pembuli.

Meletakkan perasaan saya ke dalam filem itu adalah satu langkah besar bagi saya, tetapi saya berharap bahawa ini menggalakkan kanak-kanak yang dibuli yang lain untuk maju, adalah penting untuk tidak menderita dalam kesunyian

Ryan menjelaskan.

Video: Ditetak, ditikam, dikelar