Apa yang dia buat? Ia hanya kanak-kanak!


Berapa kerapkah kita membenarkan anak-anak kita walaupun kita tidak seharusnya? Dan apa akibatnya untuk ketiadaan objektif dan ketegasan ini?

Dalam Artikel Ini:

"Tetapi ia hanya kanak-kanak!". Berapa kali kita telah mendengar frasa ini sebagai alasan untuk apa-apa prank atau lebih teruk untuk mana-mana tingkah laku kasar tuhan kanak-kanak?
Fenomena ini seolah-olah telah merebak dalam beberapa tahun kebelakangan ini. yang guru mereka tahu sesuatu tentang hal itu: tidak ada hari berlalu tanpa harus mempertahankan diri dari orang tua yang mempertahankan anak-anak mereka hingga ke akhir pahit, mereka melemahkan otoritas mereka sendiri dan guru mereka.
Sebaik sahaja tujuh dalam perancangan ia mempunyai nilai dan takut kerana ia mewakili sebab penolakan, apabila kita semua bersatu ketika guru memasuki kelas sebagai tanda menghormati dan pengiktirafan tokoh yang berwibawa. Hari ini, pelajar, baik muda dan tua, sering hidup dalam hubungan konflik dengan guru dan ketiadaan berkenaan ia menunjukkan dirinya dari tahun pertama sekolah.
Orang tua, yang dilemparkan dengan gelombang di mana kekeliruan terhadap rasa bersalah, ketiadaan peraturan, keterbelakangan dan kedangkalan, bersama-sama dengan ketidakmampuan untuk menjadi anak yang benar titik rujukan yang berwibawa dan apabila kes itu memerlukannya, autoritarian, terlalu sering membenarkan anak-anak dengan membubarkan soalan dengan "apa yang anda mahu, mereka hanya kanak-kanak".
yang bersalahPendek kata, ia selalu orang lain (rakan sebaya atau orang dewasa): penolakan itu adalah salah seorang guru yang telah mengambil anak yang disukai tidak suka, bertengkar dengan usia yang sama didorong oleh fakta bahawa anaknya telah diprovokasi, kerja rumah


Saya satu masa yang tidak berguna dan sebagainya di dalam lautan alasan yang telah bermula sejak anak-anak adalah anak-anak.
Hanya kanak-kanak itu, dibesarkan untuk roti dan justifikasi hingga akhir pahit, mereka menjadi remaja dan kemudian orang dewasa tidak mempunyai rasa etika dan yakin bahawa dunia berkisar di sekeliling mereka.
Berapa kali kita membaca di akhbar beberapa cerita berita yang dahsyat di mana para penghukum dibebaskan oleh ibu bapa mereka dengan pelbagai alasan?
Beberapa ketika dahulu saya membaca a buku cantik dan menggembirakan, tetapi sangat realistik mengenai perkara ini.
Saya bercakap mengenai "Makan Malam" Herman Koch. Dua pasangan ibu bapa mendapati diri mereka harus memutuskan bagaimana untuk bertindak selepas anak-anak remaja mereka telah menjadi bernoda dengan tindakan yang dahsyat buli (Wabak serius tema kita dan yang melihat protagonis lebih ramai kanak-kanak kecil). Dialog itu ketat dan berlaku sepanjang satu malam, semasa makan malam.
Saya cadangkan membaca tanpa mendedahkan plot dan mengesyorkan membaca selalu bertanya soalan "apa yang akan saya lakukan di tempat mereka?".

Video: Ditinggal Ibunya Kerja Selama 1 Thn, Ketika Pulang Ibuny Kaget, Putrany Jadi Seperti Ini, Ternyata